ACT salurkan 100 ton logistik dan Rp1 miliar untuk korban gempa Maluku

id Act,korban gempa,gempa ambon,gempa maluku,bantuan logistik,aksi kemanusiaan

ACT salurkan 100 ton logistik dan Rp1 miliar untuk korban gempa Maluku

Ketua Dewan Pembina ACT Ahyudin (tengah) saat konferensi pers di Menara 165 Jakarta, Rabu (9/10/2019). Lembaga kemanusiaan itu pada Kamis (10/10) akan mengirimkan 100 ton logistik bagi korban gempa bumi di Maluku. ANTARA/Muhammad Zulfikar

Jakarta (ANTARA) - Organisasi kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) menyalurkan 100 ton logistik pangan untuk perbaikan gizi korban gempa Bumi yang mengguncang Provinsi Maluku beberapa waktu lalu.

"Selain 100 ton logistik pangan, ACT juga akan mengucurkan anggaran minimal Rp1 miliar bagi para korban gempa Bumi," kata Ketua Dewan Pembina ACT Ahyudin saat konferensi pers di Menara 165 Jakarta, Rabu.

Bantuan 100 ton logistik tersebut pada umumnya berupa beras dan susu untuk pemenuhan kebutuhan gizi masyarakat khususnya anak-anak korban gempa Bumi Maluku. ACT juga berupaya membawa uang tunai ke Ambon karena dinilai lebih efektif dan efesien.

"Kalau kita bawa logistik semua dari Jakarta pastinya kurang efektif karena memakan waktu, selain itu uang tunai juga bisa memutar perekonomian setempat," katanya.

Baca juga: Dapur umum dan ACT terus bantu korban gempa Ambon

Ia mengatakan dana tersebut sebelumnya telah dikumpulkan dari sejumlah donatur dan dipergunakan untuk bantuan kemanusiaan salah satunya bagi korban gempa bumi Maluku.

Selama dua pekan terakhir organisasi kemanusian itu telah mendirikan sekitar 50 dapur-dapur umum untuk pemenuhan makan dan minum para pengungsi. Seterusnya pasokan obat-obatan dan pemulihan trauma juga dilakukan secara berkelanjutan.

Peristiwa gempa bumi yang terjadi di wilayah Ambon, Provinsi Maluku, tersebut telah menewaskan 38 orang dan sekitar 138 ribu jiwa terpaksa mengungsi di sejumlah titik karena kehilangan tempat tinggal.

"Kami akan terus berbuat karena musibah ini merupakan tanggung jawab kita bersama untuk membantu saudara-saudara yang ada di Indonesia bagian timur," katanya.

Baca juga: ACT buka "Crisis Center" Tragedi Kemanusiaan Wamena di Makassar

ACT, kata dia, akan terus berupaya tampil sebagai elemen bangsa di bagian terdepan untuk membantu penanganan berbagai musibah yang melanda sejumlah daerah di Tanah Air.

Terakhir, Ahyudin mengajak semua pihak dari berbagai kalangan untuk secara bersama menyumbangkan materi bagi korban gempa bumi di Maluku. Karena, bangsa yang besar yaitu mampu menunjukkan jiwa solider terhadap saudaranya tertimpa musibah.

"Keutuhan lahir batin suatu bangsa ditentukan oleh solidaritas bangsa itu terhadap sesama bangsanya," katanya.
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar