Masjid Baabul Munawwar Freeport ada di kedalaman 1.700 meter

id Masjid Baabul Munawwar,masjid freeport,freeport indonesia

Masjid Baabul Munawwar Freeport ada di kedalaman 1.700 meter

Suasana ibadah Masjid Baabul Munawwar milik PT Freeport Indonesia. Masjid ini mempunyai keunikan karena terletak pada kedalaman 1.700 meter dari permukaan bumi. (Humas Freeport Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Pendirian Masjid Baabul Munawwar yang terletak di dalam "perut" Bumi Timika, Papua, telah memperkuat kehidupan beragama karyawan yang bekerja di tambang bawah tanah milik PT Freeport Indonesia

VP Coorporate Communication PT Freeport Indonesia Riza Pratama dalam pernyataan di Jakarta, Rabu, mengatakan masjid ini telah memberikan kenyamanan bagi karyawan menjalankan ibadah sehari-hari.

"Dengan jumlah karyawan yang begitu besar, tentu saja kenyamanan mereka dalam menjalankan ibadah sesuai kepercayaan merupakan prioritas kami," kata Riza.

Masjid Baabul Munawwar yang terletak di Tembagapura, Timika, Papua, didirikan manajemen PT Freeport Indonesia pada Juni 2016 dan memiliki keunikan karena berkedalaman 1.700 meter dari permukaan Bumi.

Riza mengatakan peran masjid ini makin besar dalam bulan Ramadhan karena terdapat berbagai kegiatan yang dapat mendukung para karyawan untuk menjalankan ibadah puasa dengan lebih maksimal.

Karyawan PT Freeport Indonesia yang juga merupakan pengurus Masjid Baabul Munawwar Budi Sutrisna mengatakan kegiatan yang berada di masjid ini selama Ramadhan antara lain buka puasa bersama dan salat Tarawih.

"Untuk kegiatan selama bulan Ramadhan, kami usahakan setiap hari Jumat itu, paling tidak seminggu sekali, kami adakan buka bersama di Masjid Baabul Munawwar,” ujar Budi.

Karyawan yang aktif mengikuti kegiatan di Masjid Baabul Munawwar kebanyakan berasal dari bagian operasional tambang bawah tanah seperti bagian mekanik, konstruksi, operator, elektrik, instrumen dan lainnya.

Dalam periode Ramadhan, para karyawan biasanya mengikuti ibadah di masjid yang memiliki makna "pintu tempat cahaya", usai mengikuti pertemuan rutin mengenai keselamatan kerja pada sela-sela Maghrib dan Isya.

"Kami mengundang ustadz dari Yayasan Masyarakat Muslim untuk jadi imam sekaligus penceramah kultum (kuliah tujuh menit). Di samping itu, kami juga mengagendakan berbagai kegiatan lainnya yang bisa mengeratkan silaturahmi," kata Budi.

Salah satu hal unik lainnya mengenai masjid ini adalah letaknya yang bersebelahan dengan fasilitas ibadah bagi karyawan yang beragama Kristiani, yaitu Gereja Oikumene Soteria.

Pada 2017 kedua fasilitas ibadah ini mendapatkan piagam rekor dari Museum Rekor Dunia-Indonesia (MURI) sebagai masjid dan gereja terdalam di Indonesia, bahkan di dunia.

 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar