Dirjen: Keajaiban dunia Borobudur bukan hanya bangunannya

id Dirken kebudayaan

Dirjen: Keajaiban dunia Borobudur bukan hanya bangunannya

Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid menyampaikan sambutan dalam pembukaan Dwi Windu Ruwat Rawat Borobudur di pelataran Candi Borobudur Kabupaten Magelang, Sabtu (9/2). (Foto: Heru Suyitno)

Kami jual dan kami sudah dapat stan untuk Borobudur dan kami akan buka pendaftaran Borobudur Marathon 2019 sudah mulai awal tahun ini
Magelang (Antaranews Jateng) - Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid menyampaikan sebutan keajaiban dunia bagi Candi Borobudur bukan hanya karena bangunannya, tetapi juga masyarakatnya.
     
"Banyak orang di luar negeri heran ada sebuah candi, monumen yang begitu besar dan boleh dibilang monumennya umat Buddha tetapi dirawat dengan penuh kasih sayang oleh masyarakat yang memiliki agama dan etnik yang bermacam-macam," katanya di Magelang, Sabtu.
     
Ia menyampaikan hal tersebut pada pembukaan Dwi Windu Ruwat Rawat Borobudur di pelataran Candi Borobudur Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.
     
Bukan hanya umat Buddha, katanya, tetapi umat agama lain, seperti Islam, Kristen, Katolik, dan Hindu sama-sama mempunyai komitmen merawatnya sehingga tidak mengherankan jika Candi Borobudur kemudian disebut sebagai "keajaiban dunia". 
     
"Borobudur sebagai keajaiban dunia bukan karena bangunannya, tetapi juga karena masyarakatnya," katanya.
     
Ia menuturkan keterlibatan para seniman dalam Ruwat Rawat Borobudur wujud kecintaan dan keinginan melestarikan Candi Borobudur.
     
"Saya juga sering bilang Borobudur dengan masyarakatnya dan melihat kegiatan ruwat rawat ini sebagai Bhinneka Tunggal Ika dalam praktik. Jadi tidak banyak semboyan, langsung dilaksanakan di lapangan dan itu saya kira tugas yang sangat mulia, oleh karena itu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan berkomitmen untuk mendukung ini agar bisa berkelanjutan." katanya.
     
Kepala Dinas Kepemudaan Olah Raga dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah Sinoeng Nugroho Rachmadi mengatakan Provinsi Jawa Tengah terus berupaya mempromosikan Borobudur melalui berbagai kegiatan, salah satunya Borobudur Marathon.
     
Minggu depan, pihaknya ditugaskan ke Tokyo untuk belajar tentang Tokyo Marathon.
     
"Kami jual dan kami sudah dapat stan untuk Borobudur dan kami akan buka pendaftaran Borobudur Marathon 2019 sudah mulai awal tahun ini," katanya.
     
Ia mengajak upaya bersama-sama bukan hanya melestarikan tetapi menjaga Borobudur supaya segala sesuatunya dapat memberikan kemanfaatan bukan hanya pada masyarakat sekitar borobudur, bukan hanya untuk Jateng, tetapi dikibarkan bendera Indonesia itu dari Borobudur.
     
"Dari sinilah kita kibarkan semuanya supaya semua mengenal keaslian Indonesia adalah jiwa-jiwa yang saling peduli, saling berbagi, dan saling empati," katanya.
Pewarta :
Editor: Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar