Anang Sugiana Diperiksa Sebagai Tersangka Untuk Penyidikan Baru Kasus KTP e

id anang sugiana diperiksa sebagai tersangka untuk penyidikan baru kasus ktp e

Anang Sugiana Diperiksa Sebagai Tersangka Untuk Penyidikan Baru Kasus KTP e

Tersangka kasus korupsi KTP Elektronik Anang Sugiana berjalan untuk menjalani pemeriksaan lanjutan di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (9/11/2017). Anang merupakan Direktur Utama PT Quadra Solution, salah satu perusahaan yang tergabung dalam konsorsium pem

Jakarta, ANTARA JATENG - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan memeriksa Dirut PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudihardjo sebagai tersangka dalam penyidikan tindak pidana korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP-e).

"Hari ini dilakukan pemeriksaan terhadap Anang Sugiana Sudihardjo sebagai tersangka dan beberapa saksi diperiksa untuk penyidikan baru di kasus KTP-e," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Kamis.

PT Quadra Solution merupakan salah satu perusahaan yang tergabung dalam konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) sebagai pelaksana proyek KTP-elektronik (KTP-e) yang terdiri dari Perum PNRI, PT LEN Industri, PT Quadra Solution, PT Sucofindo, dan PT Sandipala Artha Putra.

Anang Sugiana Sudihardjo diduga dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena kedudukannya atau jabatannya sehingga diduga mengakibatkan kerugian negara sekurang-kurangnya Rp2,3 triliun dari nilai paket pengadaan sekitar Rp5,9 triliun dalam paket pengadaan KTP-e pada Kemendagri.

Indikasi peran Anang Sugiana Sudihardjo terkait kasus itu antara lain diduga dilakukan bersama-sama dengan Setya Novanto, Andi Agusitnus alias Andi Narogong, Irman dan Sugiharto dan kawan-kawan.

Dalam beberapa hari, KPK juga telah memanggil beberapa saksi dalam penyidikan baru kasus KTP-e.

Saksi-saksi yang telah diperika itu antara lain dua politisi Partai Golkar Agun Gunandjar Sudarsa dan Chairuman Harahap, Wakil Ketua Komisi II DPR RI 2009-2010 dari Fraksi Partai PAN Teguh Juwarno, dan pengacara sekaligus Ketua Bidang Hukum Partai Golkar Rudy Alfonso.

Selanjutnya, mantan anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani, Dedi Prijono kakak dari Andi Narogong, Vidi Gunawan adik Andi Narogong, mantan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi, dan pengacara Hotma Sitompul.

KPK pada Kamis (9/11) juga memanggil beberapa saksi terkait penyidikan baru kasus KTP-e itu antara lain Made Oka Masagung pengusaha yang juga mantan bos PT Gunung Agung, Inayah istri dari Andi Narogong, dan Direktur Keuangan PT Quadra Solution Willy Nusantara Najoan.

Dalam pengembangan kasus KTP-e, KPK telah membenarkan adanya surat perintah penyidikan (sprindik) baru.

"Jadi kami konfirmasi bahwa memang ada penyidikan baru yg dilakukan dalam kasus KTP-elektronik. Dalam beberapa hari ini KPK memang fokus terhadap proses hukum terhadap lima orang yang kami proses sebelumnya. Ada yang sudah di persidangan, ada yang sedang di persidangan dan di tingkat penyidikan," ucap Febri.

Saat dikonfirmasi apakah sprindik baru itu untuk Setya Novanto, Febri belum bisa menyampaikannya secara rinci.

"Saat ini, kami belum bisa sampaikan secara rinci tetapi kami konfirmasi dulu benar ada proses penyidikan, benar sudah ada tersangka baru dalam kasus KTP-elektronik ini. Namun siapa, perannya apa saja, dan rincian lebih lanjut nanti akan kami sampaikan secara lebih lengkap pada konferensi pers yang akan kami umumkan," ungkap Febri.
Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar