Vettel : Strategi Ferrari tidak masuk akal

id Sebastian Vettel ,Ferrari ,Silverstone

Vettel : Strategi Ferrari tidak masuk akal

Pebalap Ferrari Sebastian Vettel kehilangan kendali mobilnya di lap pembuka Grand Prix 70th Anniversary di Sirkuit Silverstone, Inggris, Minggu (9/8/2020) Reuters/Frank Augstein

Jakarta (ANTARA) - Sebastian Vettel menuduh Ferrari mengacaukan balapannya di Sirkuit Silverstone, Inggris, Minggu dengan menerapkan strategi yang tidak masuk akal kendati pebalap Jerman itu kehilangan kendali mobilnya di lap pembuka dan terlempar ke posisi paling belakang.

Hubungan juara dunia empat kali itu dengan Ferrari sudah tak lagi mesra menyusul keputusan mereka berpisah setelah akhir musim ini.

Vettel di Grand Prix perayaan hari jadi ke-70 Formula 1 itu menanyakan strategi tim ketika ia hanya mampu finis P12.

Baca juga: Vettel ungkap tak pernah ada tawaran kontrak baru dari Ferrari
Baca juga: Verstappen kalahkan duet Mercedes pada balapan hari jadi F1 ke-70


Setelah kembali ke trek dari pitstop pertamanya, Vettel lewat radio mengatakan ke tim, "kalian tahu kalian mengacau."

"Kami bicara pagi ini dan mengatakan jika tidak ada untungnya masuk ke pit jika kita terhalang trafik - dan itu persis apa yang kami alami," kata Vettel seperti dikutip Reuters.

"Kami juga memakai ban hard, yang hanya bertahan untuk 10 lap, bahkan mungkin tidak selama itu, jadi itu tidak masuk akal.

"Untuk apa kalian memasang hard untuk 10 lap dan memasang medium untuk 20 lap? Jadi aku kehabisan ban menuju akhir balapan, kami telah membahas itu persisnya.

Vettel awal pekan ini juga tak memiliki jawaban kenapa dia sangat kesulitan membawa mobil SF1000.

Baca juga: Rumor Vettel ke Racing Point semakin santer
Baca juga: Vettel tak akan menolak jika ditawari kembali ke Red Bull


Pebalap yang memenangi semua gelar juara dunianya bersama Red Bull pada 2010-2013 kini dibayangi oleh talenta muda asal Monako, Charles Leclerc, yang finis P4 di balapan seri kelima musim ini dengan strategi hanya satu pitstop.

Ferrari menyebut hasil yang diraih Leclerc itu berkat strategi dan kecakapan pebalap.

Sedangkan, "posisi Sebastian adalah hasil dari insiden di lap pertama," kata bos tim Ferrari Mattia Binotto.

Vettel berada di peringkat 13 klasemen pebalap setelah lima balapan dengan raihan 10 poin, sedangkan Leclerc mengemas 45 poin.

Finis terbaik Vettel musim ini adalah P6 ketika di Hungaria dan dia telah dua kali finis P10.

Baca juga: Verstappen tak sangka bakal menang, tapi puji strategi timnya
Baca juga: Cuma pengganti, Hulkenberg memukau di Silverstone
Baca juga: Positif COVID-19, Perez kemungkinan besar membalap kembali di Spanyol
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar