Ganjar minta seluruh rumah sakit batasi besuk

id pembatasan besuk,rumah sakit jawa tengah,pencegahan covid,penanganan corona,virus corona,corona,covid 19,2019 ncov,novel

Ganjar minta seluruh rumah sakit batasi besuk

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat memeriksakan kesehatan di RSUD Tugurejo Semarang. Gubernur meminta rumah sakit membatasi pembesuk guna mencegah penularan COVID-19. ANTARA/HO-Humas Pemprov Jawa Tengah

Semarang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta seluruh rumah sakit di wilayahnya menerapkan pembatasan besuk guna menekan risiko penularan virus corona penyebab COVID-19.

"Rumah sakit merupakan bagian dari kerumunan. Saya minta kepada seluruh rumah sakit untuk membatasi kunjungan pasien," katanya usai menjalani cek kesehatan di RSUD Tugurejo, Semarang, Senin.

Gubernur juga meminta warga tidak mengunjungi rumah sakit apabila tidak ada keperluan mendesak.

Baca juga: Proteksi diri dari COVID-19, Ganjar dorong masyarakat lakukan tes kesehatan

"Jika ada saudara, kerabat, atau tetangga yang dirawat di rumah sakit, kunjungan pasien lebih baik dibatasi. Kalau mau menengok, lebih baik dibatasi, percayakan saja semuanya kepada rumah sakit dan perawat. Mungkin perwakilan saja, satu atau dua yang menengok, tidak harus semuanya," ujarnya.

Gubernur juga meminta rumah sakit memeriksa pembesuk. "Saya minta ini ditaati, jangan sampai ada yang tidak taat," katanya.

Ia juga menganjurkan warga melindungi diri dari COVID-19 dengan menjaga kesehatan.

Warga yang perlu memeriksakan diri bisa mendatangi tujuh fasilitas kesehatan yang ditunjuk pemerintah untuk menangani kasus COVID-19, yakni RSUD Dr Moewardi Surakarta, RSUD Dr Margono Soekarjo Purwokerto, RSUD Kelet Jepara, RSJD Surakarta, RSJD Dr. Amino Gondohutomo Semarang, RSJD Dr. RM Soedjarwadi Klaten, dan RSUD Tugurejo Semarang.

Baca juga: Gubernur Jateng antisipasi meluas penyebaran COVID-19
Baca juga: Ganjar menggratiskan biaya pemeriksaan COVID-19
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar