Mobil Esemka terus diproduksi, pabrik dijaga ketat

id esemka,pabrik esemka,mobil esemka,kabupaten boyolali

Mobil Esemka terus diproduksi, pabrik dijaga ketat

Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna saat mengunjungi di ruang showroom pabrik Esemka di Desa Demangan Sambik Boyolali, pada Selasa (24/9) . ANTARA/Bambang Dwi Marwoto

Boyolali (ANTARA) - Pabrik otomotif PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) di Desa Demangan, Kecamatan Sambi, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, sejak diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) hingga sekarang terus produksi untuk memenuhi pesanan.

Berdasarkan pantauan Antara dari pintu gerbang masuk PT Esemka di Desa Demangan, Boyolali, Rabu, sejumlah karyawan terlihat beraktivitas keluar masuk bangunan gedung kantor, produksi, dan showroom di bagian depan pabrik.

Bahkan, ratusan kendaraan sepeda motor dan mobil milik karyawan terlihat parkir di halaman bagian barat gedung PT Esemka yang diluncurkan oleh Presiden Jokowi pada tanggal 6 September 2019.

Baca juga: "Test drive" Esemka, KSAU pesan untuk tiap skadron

Sejumlah satpam melakukan penjagaan ketat, baik di pos pintu gerbang masuk maupun di pos penjagaan kantor sekitar 50 meter dari pintu gerbang masuk pabrik Esemka.

Namun, petugas satpam pabrik melarang setiap orang yang akan masuk gerbang, termasuk wartawan yang hendak minta konfirmasi soal perkembangan permintaan konsumen terhadap mobil buatan anak bangsa itu.

Salah satu petugas satpam PT Esemka Mujianto menyatakan setiap orang, termasuk wartawan, yang ingin masuk gerbang pintu pabrik harus ada izin pimpinan di Jakarta.

"Maaf, Pak, saya karyawan baru mendapat perintah bahwa setiap orang, selain karyawan, yang hendak masuk harus ada izin dari (kantor) pusat," katanya menolak dengan sopan.

Menurut dia, biasanya ada wartawan yang diizinkan masuk kawasan pabrik bersama tamu yang hendak melakukan kunjungan ke PT Esemka, seperti beberapa waktu lalu dari jajaran Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI AU).

Baca juga: TNI AU pesan 35 mobil Esemka

Martin salah satu warga Desa Demangan Boyolali mengatakan pabrik Esemka di Desa Demangan sejak diresmikan Presiden Jokowi hingga sekarang terus produksi. Hal ini, terlihat aktivitas ratusan karyawannya bekerja setiap hari di pabrik itu.

"Ada sekitar 200 lebih karyawan yang bekerja di pabrik Esemka, mereka juga banyak yang indekos di rumah warga dekat pabrik," katanya.

Sebelumnya, TNI AU telah memesan 35 mobil Esemka Bima jenis pick-up 1.300 cc untuk kebutuhan kendaraan dinas. Menurut Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna, TNI AU membutuhkan kendaraan bak terbuka untuk kebutuhan operasional di skadron di Indonesia.

Produk mobil Esemka tersebut dipilih berdasarkan hasil kajian, karena dinilai memenuhi spesifikasi teknis yang dibutuhkan untuk keperluan di landasan TNI AU. Mobil ini bisa untuk angkutan suku cadang atau pergerakan di landasan Satuan Skadron TNI AU.

Baca juga: Esemka dipamerkan di Surabaya, Gubernur Jatim langsung pesan satu unit
Baca juga: Ini profil pemasok komponen lokal yang digunakan Esemka
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar