Ini empat catatan setelah City digilas Lyon

id Manchester City,city,Olympique Lyon,lyon,liga champions,Jose Alvalade

Ini empat catatan setelah City digilas Lyon

Ekspresi kecewa gelandang serang Manchester City Kevin de Bruyne setelah timnya kemasukan gol ketiga dalam laga perempat final Liga Champions melawan Olympique Lyon di Stadion Jose Alvalade, Lisbon, Portugal, Sabtu (15/8/2020) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/POOL/Miguel A. Lopes)

Jakarta (ANTARA) - Manchester City harus menunda ambisi mereka jadi yang terbaik di Eropa, setidaknya satu musim lagi, setelah tersingkir di babak perempat final Liga Champions karena dikejutkan oleh Olympique Lyon 1-3 di Stadion Jose Alvalade, Lisbon, Portugal, Sabtu malam waktu setempat (Minggu WIB).

Berikut adalah empat catatan ANTARA dari pertandingan tersebut:

1. Tren supersub berlanjut

Kehadiran supersub alias pergantian pemain yang tepat menjadi tren yang mewarnai perempat final Liga Champions musim ini.

Kylian Mbappe membalik peruntungan Paris Saint-Germain melawan Atalanta, Tyler Adams mencetak gol kemenangan RB Leipzig atas Atletico Madrid bahkan Philippe Coutinho mengirim satu assist serta dua gol ketika Bayern Muenchen menggilas klub asalnya Barcelona.

Baca juga: Rudi Garcia sejak awal yakin pemain pengganti bakal jadi kunci

Rudi Garcia jelas mempelajari itu dengan baik ketika ia mengirim masuk Moussa Dembele yang mencetak dua gol penentu kemenangan Lyon atas City.

2. Cornet dan Dembele setara Messi

Satu gol Maxwell Cornet dan dua gol Moussa Dembele ke di Jose Alvalade membuat keduanya sejajar dengan megabintang Barcelona Lionel Messi dalam urusan membobol gawang City di kompetisi Eropa.

Ketiganya sama-sama sudah mencetak empat gol ke gawang City semenjak Pep Guardiola mengambil alih kursi kepelatihan di Etihad.

Baca juga: Lyon capai semifinal bukan karena keberuntungan, kata Cornet

Tiga gol Cornet sebelumnya dicetaknya ketika Lyon mengalahkan dan mengimbangi City di fase penyisihan Grup F Liga Champions musim lalu, sedangkan Dembele mencetak dua gol kontra City saat masih membela Celtic pada musim 2016/17.

3. Guardiola lupa cara capai semifinal

Dalam tujuh tahun pertamanya berkompetisi di Liga Champions --empat tahun bersama Barcelona dan tiga tahun di Bayern Muenchen-- Guardiola tidak pernah gagal mengantarkan tim yang ditukanginya mencapai semifinal.

Namun, hal itu berubah sejak ia menangani City pada 2016. Empat musim berlalu Guardiola ditopang dana yang besar, dan langkah terjauhnya bersama City hanyalah perempat final.

Baca juga: Guardiola bersumpah suatu saat bawa Citizens ke semifinal Champions

Kekalahan 1-3 lawan Lyon sekaligus menandai kegagalan City-nya Guardiola membukukan catatan nirbobol di perempat final Liga Champions dan selalu kemasukan tiga gol atau lebih dalam tiga musim terakhir setelah 0-3 lawan Liverpool (2017/18) dan 4-3 kontra Tottenham Hotspur (2018/19).

4. Mental Eropa tak bisa dibeli uang

City mungkin kaya raya dan bisa membeli semua pemain yang mereka inginkan dengan tetap bisa menjaga diri dari ancaman regulasi kepatutan finansial.

Baca juga: De Bruyne sebut kekalahan lawan Lyon cerminan performa City semusim

Sayangnya, uang yang mengalir dari Timur Tengah yang mengubah Elland Road jadi Etihad tak bisa membeli mental bertanding di Eropa.

Sejak dibeli konsorsium Uni Emirat Arab, City paling jauh hanya bisa mencapai semifinal Liga Champions dan kerap tersingkir oleh momen-momen magis yang bagi sebagian pemercaya takhayul lekat dengan persoalan mental Eropa.

Baca juga: Lyon kubur mimpi City juara Liga Champions
Baca juga: Lima catatan setelah Bayern permalukan Barcelona
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar