10 ribu turis China batal ke Bali akibat virus corona

id Pembatalan penerbangan,Virus corona,virus corona, ancam bisnis pariwisata

10 ribu turis China batal ke Bali akibat virus corona

Ilustrasi pembatalan jadwal penerbangan. Shutterstock

Jakarta (ANTARA) -
Sekitar 10.000 wisatawan China pun batal berkunjung ke Bali menyusul ancaman serius penyebaran virus corona di berbagai negara termasuk Indonesia.

Ketua Umum Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo), Elly Hutabarat mengatakan bahwa wabah virus corona sangat memengaruhi pertumbuhan pariwisata Indonesia dan dunia. Sebab, semua penerbangan dari dan menuju Wuhan dibatalkan.

"Tentu ada efeknya virus ini. Sekitar 10.000 wisatawan China batal ke Bali. Terus dari sini ke China juga pada dibatalkan semua. Kalau kita kan baru ke Wuhan aja imbauannya. Pokoknya ke mana-mana lah, China juga akan menderita juga sih," ujar Elly ditemui dalam bincang-bincang bersama Travelport di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Zohri terancam tanpa uji coba Olimpiade karena virus corona

Elly menjelaskan pembatalan perjalanan wisata hanya terjadi dari dan menuju China saja. Namun untuk tujuan negara lain seperti Singapura yang sudah terdeteksi virus corona, tidak ada perubahan.

"Konsumen Indonesia ke Singapura enggak ada pembatalan, jalan terus," kata Elly.

Menurut Elly penurunan jumlah wisatawan ini tidak akan berlangsung lama. Sebab sebelumnya, masalah serupa pernah terjadi pada 2003.

"Sekarang ini kita serahkan aja kepada pemerintah China untuk mendapatkan obat yang tepat dan berapa lama, kita enggak tahu. Dulu 2003 itu ada SARS dari China juga, itu juga memakan waktu lama. Saya ingat di Singapura, bandara Changi yang ramai itu kayak kuburan cuma sekitar 10-20 orang aja yang ada di sana, itu kan menyeramkan," jelas Elly.

"Saya kira mungkin karena kita sudah makin maju, farmasi juga sudah makin maju, mungkin mendapatkan obat juga lebih cepat. Nanti kita akan kembali normal lagi, itu cepat kok, seluruh dunia juga akan membantu mencari obat." lanjutnya.

Baca juga: Delapan orang positif terjangkit virus corona di Malaysia
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar