Barty kandaskan Riske untuk ke babak perempat final Australia Open

id Ashleigh Barty,barty,Unggulan utama dan harapan tuan rumah, Alison Riske,petenis asal Amerika Serikat,australia open

Barty kandaskan Riske untuk ke babak perempat final Australia Open

Petenis asal Amerika Serikat Alison Riske mengembalikan bola saat melawan petenis asal Australia Ashleigh Barty dalam babak keempat turnamen tenis Australia Open di Melbourne Park, Melbourne, Australia, Minggu (26/1/2020). (REUTERS/KAI PFAFFENBACH)

Jakarta (ANTARA) - Unggulan utama dan harapan tuan rumah Ashleigh Barty lolos ke babak perempat final Australia Open setelah selamat dari pertarungan set, Minggu.

Petenis nomor satu dunia itu mengalahkan unggulan 18 asal Amerika Serikat Alison Riske 6-3, 1-6, 6-4 dan selanjutnya akan menghadapi juara Wimbledon dua kali Petra Kvitova, lawannya pada tahap yang sama tahun lalu.

Kvitova menang pada pertandingan ketika itu dan kini kesempatan Barty untuk membalas dendam, setelah menjadi salah satu pemain unggulan yang masih bertahan.

Enam dari 10 unggulan utama di tunggal putri telah tersisih.

"Itu adalah ketiga kalinya kebaikan bagi saya pekan lalu dan juga ketiga kalinya malam ini," kata pemain berusia 23 tahun itu, yang juga membutuhkan tiga set untuk mengalahkan Lesia Tsurenko dari Ukraina di babak pertama.

"Saya hanya harus bertahan di sana dan mencoba dan memberi diri saya kesempatan."

Tepat di perayaan Hari Australia, Barty mendapat suasana pesta dengan memimpin 3-0 awal set pertama pada pertandingan di Rod Laver Arena berkapasitas 15 ribu orang itu.

Setelah servisnya dipatahkan, Barty dapat melesat 4-2 dan selanjutnya menyelesaikan set pertama dalam 34 menit.

Namun di set kedua penonton tuan rumah dibuat bungkam ketika Barty banyak melakukan kesalahan sendiri dan Riske dengan mudah mengatasi dengan skor 6-1 dalam waktu 27 menit.

Di set penentuan Barty, juara French Open, dapat unggul lebih dulu 3-1, namun Riske bangkit mematahkan servis lawannya sehigga skor bergerak ke 4-4.

Namun setelah itu Barty dapat mengatasi rasa tegang dan menambah angka hingga menang 6-4.

Ada tekanan bagi Barty untuk menjadi petenis putri Australia pertama sejak Chirs O'Neil tahun 1978 yang menjuarai turnamen Grand Slam di negeri sendiri.

"Lihat, kita hanyalah manusia. Kita tidak mungkin 100 persen setiap hari," kata Barty seperti dikutip AFP.

Baca juga: Ke putaran empat Australia Open, Barty sebut mainkan laga terbaiknya
Baca juga: Barty melaju ke putaran keempat Australia Open
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar