Platini sebut otoritas Swiss dirinya bersih siap kembali di Sepak Bola

id Michel Platini

Platini sebut otoritas Swiss dirinya bersih siap kembali di Sepak Bola

Michel Platini (AFP PHOTO / FABRICE COFFRINI )

Paris (Antaranews Jateng) - Mantan kepala Badan Sepak Bola Eropa (UEFA) Michel Platini mengatakan dirinya telah dibebaskan otoritas Swiss dari setiap kejahatan yang dilakukan terkait pembayaran yang dia terima dari FIFA hingga mengakibatkan skorsing atas pelanggaran etika.

Atas putusan otoritas Swiss yang membersihkan dirinya dari sejumlah tuduhan itu, maka dia sekarang berencana untuk kembali ke dunia sepak bola.

Warga Prancis itu dilarang dari semua kegiatan yang berhubungan dengan sepak bola setelah dituduh menerima uang lebih dari dua juta franc Swiss (2,02 juta dolar AS) untuk pembayaran FIFA kepadanya pada tahun 2011. Pemberian uang dari FIFA untuk pekerjaan yang dilakukan satu dekade sebelumnya berdasarkan persetujuan mantan kepala Sepp Blatter.

Komite etika FIFA mengatakan pembayaran, dilakukan pada saat Blatter sedang mencalonkan diri untuk pemilihan ulang, tidak memiliki transparansi dan mempresentasikan konflik kepentingan. Kedua pria itu membantah melakukan kesalahan.

Penyelidikan kriminal dibuka terhadap Platini, tetapi mantan kapten Perancis itu mengatakan pada hari Sabtu dia telah diberitahu pihak berwenang Swiss bahwa kasus itu sekarang telah ditutup.

"Setelah (tiga) tahun penyelidikan, Kementerian Publik (Swiss) Konfederasi baru saja memulihkan kebenaran dengan secara resmi mengkonfirmasi bahwa tidak ada biaya yang telah diterima setiap saat atau yang akan diadakan di masa depan terhadap saya sehubungan dengan kegiatan saya untuk FIFA," kata Platini dalam sebuah pernyataan.

"Informasi resmi dari otoritas peradilan ini jelas membuktikan ketidakbersalahan saya."

Platini pada awalnya dilarang dari semua kegiatan yang berkaitan dengan sepak bola selama delapan tahun. Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS) mengurangi penangguhan hingga empat tahun.

Pria berusia 62 tahun itu menambahkan dia dan keluarganya telah mengalami mimpi buruk selama tiga tahun terakhir.

"Tahun-tahun ini sulit dan menyakitkan," kata Platini.

"Kehormatan dan integritas saya telah ternoda. Saya dirampok selama tiga tahun kehidupan profesional".

"Saya akan kembali: di mana, kapan, bagaimana? Terlalu dini untuk mengatakannya. Tapi saya akan kembali ke sepak bola," demikian dilansir Reuters.
 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar