Disdik Pekanbaru hentikan proses belajar dua sekolah langgar prokes

id sekolah abai, sekolah pekanbaru, disdik pekanbaru, kota pekanbaru, prokes pekanbaru

Salah satu suasana pembelajaran tatap muka di Provinsi Riau saat pandemi COVID-19. ANTARA/Aswaddy Hamid.

¬†Pekanbaru (ANTARA) - Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru menghentikan kegiatan pembelajaran tatap muka di dua sekolah swasta yang melanggar protokol kesehatan dalam masa pandemi COVID-19.

"Dua sekolah swasta itu sudah kami hentikan pembelajaran tatap mukanya hingga batas waktu tertentu," kata Kepala Disdik Kota Pekanbaru Ismardi Ilyas di Pekanbaru, Jumat.

Ismardi Ilyas mengatakan dua sekolah itu masing-masing berlokasi di Jalan Air Hitam, Kecamatan Binawidya dan satu sekolah lagi di Simpang Tiga, Kecamatan Bukit Raya.

"Mereka terlihat mengabaikan prokes, lalu kita hentikan. Kita tegur kepala sekolahnya, panggil kepala yayasannya dan diminta membuat surat pernyataan," kata dia.

Baca juga: Siswa positif, PTM terbatas di SMPN 10 Depok dihentikan sementara
Baca juga: Siswa positif COVID-19, PTM SD di Panggang-Gunung Kidul dihentikan


Dari hasil pengawasan tim di lapangan, selama proses belajar tatap muka peserta didik bebas berkeliaran di sekolah. Kondisi seperti itu dikhawatirkan bisa membahayakan keselamatan siswa mengingat Kota Pekanbaru masih di tengah pandemi COVID-19.

Menurut dia, hal itu melanggar prokes 5 M yakni dua poin di antaranya menjaga jarak dan menghindari kerumunan.

"Maka kami imbau ini jadi pelajaran buat sekolah lainnya. Kalau kami menemukan di lapangan ada siswa yang berkeliaran di sekolah maka langsung dihentikan belajarnya," ungkap dia.

Baca juga: SDN 05 Jagakarsa dibina Disdik DKI lantaran langgar prokes saat PTM
Baca juga: Sekolah di Yogyakarta tak kesulitan terapkan disiplin prokes saat PTM

Ia meminta semua sekolah tetap disiplin prokes patuhi kesepakatan kita bersama dalam pembelajaran tatap muka, karena hal ini guna mencegah tidak timbulnya klaster baru COVID-19 di sekolah.

"Semoga pandemi COVID-19 ini segera berlalu ayo tetap disiplin 5 M yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan mencegah mobilitas interaksi," katanya.

Walau diakuinya selama proses belajar tatap muka dimulai dua bulan terakhir, belum ada peserta didik yang terpapar atau terkonfirmasi COVID-19,  namun tidak boleh ada yang abai prokes.

"Alhamdulillah sudah hampir dua bulan sekolah kita buka tidak ada siswa terkonfirmasi positif," ungkapnya.

Ia menyebut, setiap hari Disdik menurunkan tim untuk melakukan pengawasan penerapan prokes di sekolah.

"Tetapi mengingat tenaga pengawas juga terbatas untuk mengawasi sekitar 500 lebih sekolah, warga diminta melaporkan kalau ada yang melanggar," tukasnya.

Baca juga: Presiden minta kepala daerah cek langsung prokes belajar tatap muka
Baca juga: Juru bicara: Pastikan anak sehat dan paham prokes sebelum ikuti PTM


 

Pewarta : Vera Lusiana
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar