Militer janjikan bantuan medis untuk tangani krisis COVID-19 di India

id angkatan bersenjata india,militer india,lonjakan kasus covid 19 india,virus corona

Seorang pria yang mengalami masalah pernapasan menerima bantuan oksigen secara gratis di mobilnya di Gurudwara (kuil Sikh), di tengah mewabahnya virus corona (COVID-19), di Ghaziabad, India, Sabtu (24/4/2021). REUTERS/Danish Siddiqui/AWW/djo

Bengaluru (ANTARA) - Angkatan bersenjata India menjanjikan bantuan medis mendesak untuk menangani lonjakan infeksi COVID-19, saat jumlah kasus baru masih berada di atas 300.000 selama enam hari berturut-turut.

Selama 24 jam terakhir, India mencatat 323.144 kasus COVID-19 baru dan 2.771 kematian. Rumah sakit banyak menolak pasien karena kekurangan tempat tidur dan persediaan oksigen.

India telah meminta angkatan bersenjatanya untuk membantu mengatasi krisis yang menghancurkan itu.

Kepala Staf Pertahanan Jenderal Bipin Rawat mengatakan pada Senin malam (26/4) bahwa oksigen akan dialokasikan dari cadangan angkatan bersenjata dan bahwa pensiunan personel medis akan bergabung membantu para petugas di fasilitas kesehatan yang berjuang di bawah tekanan kasus.

Sejumlah negara, termasuk Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat telah menjanjikan bantuan medis yang mendesak.

Sementara itu, warga India-Amerika di Kongres AS dan sektor teknologi juga telah bergabung untuk meningkatkan bantuan.

AS mengatakan akan membagikan 60 juta dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca dengan negara-negara lain.

"Pendekatan besar-besaran sedang dilakukan pada saat ini untuk mengamankan sebanyak mungkin vaksin bagi India," kata seorang pejabat senior India. Ia merujuk pada negosiasi yang sedang berlangsung antara AS dan India.

Ia juga menambahkan bahwa Perdana Menteri Narendra Modi telah diyakinkan bahwa India akan diberi prioritas vaksin.

Sementara itu, beberapa negara, termasuk Thailand, Singapura, Bangladesh, dan Inggris, telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi perjalanan dari India guna mencegah varian virus yang lebih ganas memasuki perbatasan mereka.

Australia akan mempertimbangkan proposal untuk menangguhkan penerbangan dari India di kemudian hari.

Situasi di negara terpadat kedua di dunia itu "sangat memilukan", menurut kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Sumber: Reuters

Baca juga: Penerbangan China pertimbangkan buka kembali jalur kargo ke India

Baca juga: India akan terima pengiriman pertama vaksin COVID-19 Rusia

Baca juga: Doni Monardo: Waspada kegiatan keagamaan dapat picu kenaikan COVID-19


 

Menhub terapkan pembatasan penerbangan dari India


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar