Penetapan Wali Kota Surabaya terpilih tunggu keputusan MK

id penetapan wali kota,kpu surabaya,pilkada surabaya,pilkada 2020

Rapat pleno rekapitulasi Pilkada Surabaya di Hotel Singgasana, Rabu (16-12-2020). (ANTARA/HO-KPU Kota Surabaya)

Surabaya (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Surabaya menyatakan penetapan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya terpilih hasil pemilihan kepala daerah (Pilkada) 2020 tunggu keputusan Mahkamah Konstitusi (MK).

Anggota KPU Surabaya Subairi di Surabaya, Kamis, mengatakan penetapan calon wali kota/wakil wali kota terpilih itu diatur pada PKPU 5/2020 Tentang Tahapan, Program serta Jadwal Pilkada 2020.

"KPU belum bisa menentukan tanggal pastinya karena prosesi itu bergantung pada MK," katanya.

Baca juga: Anggota DPR apresiasi sikap dewasa peserta Pilkada Kabupaten Bandung

Subairi menjelaskan sebelum menetapkan calon yang terpilih, ada satu tahapan yang harus dilalui yaitu rekapitulasi dan penetapan hasil perhitungan suara di tingkat kota yang sesuai jadwal digelar 13-17 Desember 2020.

Langkah selanjutnya hasil rekapitulasi itu dibahas dalam rapat pleno terbuka. Untuk memastikan tahapan telah berjalan lancar, lanjut dia, maka ketika ada pihak yang tidak puas, dituangkan pada formulir D keberatan Kota.

Usai melakukan penetapan, kata dia, KPU bertindak pasif sambil menunggu keputusan dari MK karena paslon memiliki waktu maksimal lima hari untuk mengajukan gugatan ke MK.

Selanjutnya, kata dia, MK nantinya merekap berapa gugatan pilkada yang masuk dan kemudian mengumumkan pada KPU. "Pengumuman itu ada pada Buku Registrasi Perkara Konstitusi (BRPK)," katanya.

Sedangkan bagi wilayah yang tercantum pada BRPK, penetapan kepala daerah dipastikan tertunda karena salah satu paslon mengajukan perselisihan di MK. "Butuh waktu untuk sidang sengketa," katanya.

Sedangkan, bagi daerah yang tidak ada perselisihan, KPU bisa menindaklanjuti yaitu dengan mengajukan prosesi pelantikan ke Gubernur Jatim. Sumpah jabatan kepala daerah baru itu digelar bertepatan dengan akhir jabatan wali kota saat ini selesai.

Baca juga: Pasangan Ony-Antok unggul 94,42 persen di Pilkada Ngawi 2020
Baca juga: KPU tunda penetapan rekapitulasi Pilkada Surabaya 2020

Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar