Jepang tidak keluarkan "travel warning" untuk warganya ke Indonesia

id situasi keamanan Jakarta,travel warning,pemerintah Jepang tidak keluarkan travel warning

Bendera Indonesia dan Jepang. (ANTARA) (ANTARA/)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Jepang menyatakan tidak akan mengeluarkan peringatan perjalanan (travel warning) bagi warganya yang berada di dan akan melakukan perjalanan ke Indonesia menyusul situasi keamanan di Jakarta yang sempat terganggu.

"Sampai saat ini kami tidak merencanakan untuk mengeluarkan travel warning terkait dengan kondisi keamanan di Jakarta," kata Kepala Bagian Informasi dan Kebudayaan Kedutaan Besar Jepang di Indonesia, Takeyama Kenichi, dalam pesan singkat yang diterima ANTARA di Jakarta, Kamis.

Namun, Kenichi menyampaikan bahwa pemerintah Jepang melalui Kedutaan Besar Jepang telah menyampaikan informasi tentang perkembangan situasi di Ibu Kota Jakarta kepada masyarakat Jepang yang berada di Jakarta.

Pemerintah Jepang mengimbau warganya untuk tetap waspada dan berhati-hati serta menghindari tempat-tempat yang dipakai untuk kegiatan aksi protes dan demonstrasi.

"Kami telah meminta mereka agar berhati-hati dan menghindari wilayah yang belum normal kondisinya," ujar Kenichi.

Sejumlah negara, seperti Australia, Inggris, Kanada, dan Amerika Serikat mengeluarkan imbauan perjalanan (travel advice) bagi warganya yang akan melakukan perjalanan ke Indonesia menyusul situasi keamanan yang sempat terganggu di Jakarta akibat aksi protes massa, yang terjadi pascapengumuman hasil Pemilu 2019 oleh KPU yang menyatakan kemenangan pasangan 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Beberapa aksi protes dan kericuhan memang sempat terjadi di sejumlah titik di Jakarta, namun pemerintah dan pihak keamanan di Indonesia menegaskan bahwa kondisi Ibu Kota Jakarta secara umum masih kondusif dan tetap aman.

Baca juga: Perdana Menteri Jepang ucapkan selamat kepada Jokowi

Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar