Tiga partai oposisi Malaysia tolak pergantian ketua DPR

id Malaysia,Pakatan Harapan,Ketua Parlemen

Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) Anwar Ibrahim (kedua kanan) berjalan beriringan dengan istrinya yang juga Presiden Pakatan Harapan (PH), Wan Azizah Wan Ismail (kedua kiri), di kediamannya di Bukit Segambut, Kuala Lumpur, Rabu (26/02/2020). Musyawarah Majelis Presiden Pakatan Harapan mencalonkan Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri ke-8 Malaysia. ANTARA/Agus Setiawan/ama. (

Kuala Lumpur (ANTARA) - Majelis Presiden Pakatan Harapan (PH), yang terdiri dari tiga ketua partai oposisi di Malaysia, menyatakan menolak rencana pergantian ketua dan wakil ketua DPR yang diusulkan oleh Perdana Menteri Muhyiddin Yassin.

Pernyataan tersebut disampaikan oleh Anwar Ibrahim dari Partai Keadilan Rakyat/Keadilan, Mohamad Sabu (Partai Amanah Negara/Amanah) dan Lim Guan Eng (Partai Tindakan Demokratik/DAP) di Kuala Lumpur, Senin.

"Majelis Presiden Pakatan Harapan telah mengadakan musyawarah hari ini membincangkan beberapa perkara penting dan isu saat ini menjelang sidang parlemen akan datang," katanya.

Di antara keputusan yang dicapai adalah Majelis Presiden memutuskan secara bulat untuk menolak usul PM Muhyiddin tentang pergantian ketua dan wakil ketua DPR.

"Majelis Presiden konsisten dengan pendirian bahwa fokus pemerintah persekutuan dan negeri (provinsi) ialah untuk membantu rakyat pascapenularan wabah COVID-19," katanya.

Majelis berpandangan bahwa, jika Pemilu ke-15 berlangsung, kerajaan-kerajaan negeri (pemerintah provinsi) yang diperintah Pakatan Harapan sewajarnya diteruskan dan tidak dibubarkan.

"Majelis Presiden telah membincangkan usaha-usaha mengembalikan mandat rakyat dan Pakatan Harapan sebagai Pemerintah Persekutuan.
Pakatan Harapan komitmen dengan pendirian asal Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai calon Perdana Menteri, dan musyawarah juga turut memperbincangkan usulan pencalonan Datuk Seri Shafie Apdal (Menteri Besar Sabah) sebagai calon perdana menteri," katanya.

Majelis Presiden berpendirian semua usaha ke arah pengembalian mandat rakyat perlu dijalankan dan memerlukan dukungan semua pihak.

Majelis juga memberikan mandat penuh kepada Anwar Ibrahim untuk meneruskan pembicaraan dengan semua pihak, termasuk Shafie Apdal, dalam upaya menyempurnakan pengembalian mandat tersebut.

Baca juga: Parlemen oposisi Malaysia tolak pergantian Ketua DPR

Baca juga: Keadilan Borneo dukung Anwar Ibrahim calon PM Malaysia

Baca juga: Mahathir calonkan Dato Seri Shafie Apdal sebagai perdana menteri

 

Anwar Ibrahim: Peta Politik Akan Berubah


Pewarta : Agus Setiawan
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar