Pascagempa, personel PMI Lampung Selatan menyisir pantai

id Palang Merah Indonesia ,PMI Lampung Selatan ,Gempa Banten

Relawan PMI Lampung Selatan, Lampung saat menyisir permukiman yang berada di pesisir pantai Dermaga Boom di Kecamatan Kalianda pascagempa berkekuatan 7,4 SR yang berpusat di Sumur, Banten. (Foto: PMI Lampung Selatan)

Lampung (ANTARA) - Personel Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Lampung Selatan, Lampung langsung melakukan penyisiran ke beberapa tempat di pantai setempat pascagempa bumi magnitudo 7,4 yang berpusat di Sumur, Provinsi Banten.

"Beberapa waktu setelah gempa dan adanya status peringatan potensi tsunami yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) kami langsung menerjunkan empat personel dari posko dan relawan yang masing-masing dua orang," Koordinator Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) PMI Provinsi Lampung Hady Prasetyo melalui sambungan telepon di Lampung, Jumat.

Salah satu lokasi yang dipantau langsung personel lembaga kemanusiaan tersebut, yakni pantai Dermaga Boom di Kecamatan Kalianda. Dua jam pascagempa dan dari hasil pemantauan kondisi air laut normal.

Namun demikian, masyarakat masih berkumpul dan bersiap siaga di depan rumah masing-masing untuk antisipasi terjadinya gempa susulan, bahkan hingga kemungkinan menyebabkan tsunami.

Apalagi, belum lama ini wilayah Lampung didera tsunami yang banyak menelan korban jiwa.

Meskipun situasi kondusif dan aktivitas air laut normal, sebagian warga di Kecamatan Rajabasa memilih mengungsi ke arah Gunung Rajabasa karena khawatir dampak bencana. Apalagi, mereka pun masih trauma tsunami beberapa waktu lalu.

"Kami pun sudah menugaskan anggota Siaga Bencana Berbasis Masyarakat (Sibat) untuk selalu bersiaga dan memantau perkembangan kondisi warga pascagempa bumi," katanya.

Informasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) gempa magnitudo 7,4 yang terjadi pada Jumat, sekitar pukul 19.03 WIB berlokasi di 7.54 LS dan104.58 BT, sekitar 147 km barat daya Sumur, Banten dengan kedalaman 10 km dan berpotensi tsunami.  Peringatan dini tsunami telah diakhiri beberapa waktu kemudian.

Baca juga: Peringatan tsunami berakhir, sebagian warga bertahan di dataran tinggi
Baca juga: Sebagian besar warga di pesisir Pandeglang masih mengungsi
Baca juga: Pos SAR: Air laut pantai Lampung Selatan masih normal

Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar