PGI kecam teror bom di Sri Lanka

id gereja indonesia,bom sri lanka,bom kolombo,teror bom sri lanka

Kerabat korban ledakan di St. Anthony's Shrine, gereja Kochchikade, menangis histeris di depan kamar mayat kantor kepolisian di Kolombo, Sri Lanka 21 April 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Dinuka Liyanawatte/aww.

Jakarta (ANTARA) - Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) mengecam serangan bom beruntun yang menyebabkan lebih dari 200 orang tewas dan 450 orang terluka di Sri Lanka pada Minggu (21/4), saat umat Kristen negara itu merayakan Paskah.

"Saya mengecam pelaku peristiwa ini, siapa dan dari kelompok manapun itu," kata Sekretaris Utama PGI Pendeta Gomar Gultom kepada Antara di Jakarta, Senin.

Gomar mengatakan semua tindakan kekerasan yang menebarkan teror, kebencian, dan permusuhan, apalagi yang berakhir dengan pembunuhan, bertentangan dengan ajaran agama manapun.

"Peristiwa seperti ini lagi-lagi mengingatkan kita untuk tidak pernah mentolerir segala bentuk intoleransi dan kekerasan," katanya.

Ia menekankan bahwa tindak kekerasan tidak akan pernah menyelesaikan masalah, hanya akan menimbulkan lingkaran kekerasan baru.

"Oleh karena itu, saya mengimbau seluruh komunitas dunia untuk mengedepankan peradaban yang mengedepankan dialog dan nilai-nilai kemanusiaan," ujarnya.

Menurut warta harian yang dikelola pemerintah setempat, Daily News, terjadi enam ledakan pada Minggu pagi dan dua lagi pada Minggu siang di dalam dan luar ibu kota Sri Lanka, Kolombo.

Ledakan di antaranya terjadi di Gereja St. Anthony di Kochchikade, Gereja St. Sebastian di Negombo dan Gereja Zion di Batticaloa, serta tiga hotel di pusat Kolombo.

Baca juga: Korban tewas akibat bom Sri Lanka jadi 290 orang
Baca juga: MUI minta peledakan bom di Sri Lanka tidak dikaitkan dengan agama

 

Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar