Tokoh pers nilai kebebasan pers Indonesia belum merata

id Atmakusumah, kebebasan pers, papua, papua barat, aceh, pers ideal untuk masa demokrasi,tokoh pers

Tokoh pers Atmakusumah Astraatmadja memberikan keterangan kepada Antara usai bedah buku terbarunya "Pers Ideal untuk Masa Demokrasi" di Jakarta, Senin (22/10/2018). (ANTARA/Dyah Dwi)

Jakarta  (ANTARA News) - Tokoh pers Atmakusumah Astraatmadja menilai perkembangan kebebasan pers di Indonesia setelah reformasi 20 tahun lalu belum merata di semua daerah, misalnya di Papua.

"Saya kira di daerah perkembangan itu masih belum semaju dalam pikiran para pejabat pemerintah pusat, terutama di Papua, kebebasan persnya masih agak jauh di belakang dibandingkan di Jawa," tutur dia saat  ditemui usai bedah buku terbarunya "Pers Ideal untuk Masa Demokrasi" di Jakarta, Senin.

Menurut Mantan Ketua Dewan Pers itu, kebebasan pers di Jawa paling maju, dapat dilihat dari kebebasan menyampaikan pendapat dan menyampaikan ekspresi.

Sementara di Papua, Papua Barat dan Aceh, wartawan masih takut memberitakan masalah kritis yang terjadi di daerah tersebut.

Untuk itu, mantan redaktur Kantor Berita Antara itu, mengajak insan pers nasional di Jakarta membantu mengembangkan kebebasan pers di daerah-daerah tersebut dengan jalan memberitakan masalah kritis yang terjadi di sana.

"Walaupun saya rasa mungkin tetap tidak bisa sebebas memberitakan masalah di pulau lain karena mereka menjaga keselamatan korespondennya di Papua," tutur Atmakusumah Astraatmadja yang sedang merayakan ulang tahunnya ke-80.

Ia berharap pemerintahan Presiden Jokowi mengembangkan keamanan situasi politik Papua dan Papua Barat sehingga masyarakat, termasuk pers lebih bebas memberitakan peristiwa dan masalah di pulau paling timur itu.

Apabila kebebasan pers meningkat, ia percaya masyarakat Papua dan Papua Barat kian maju seperti masyarakat di pulau lainnya karena pers membantu kemajuan berpikir masyarakat.

Ada pun buku ketiga Atmakusumah Astraatmadja "Pers Ideal untuk Masa Demokrasi" berisi tentang himpunan dari berkas-berkas yang dipublikasikan di media pers dan digunakan dalam pembahasan seminar serta pelatihan jurnalistik.

Atmakusumah menuturkan sejarah pers penting untuk terus diceritakan karena pers menentukan demokrasi, bukan hanya kebebasan pers, tetapi juga kebebasan berekspresi masyarakat.

"Pers lahir dan berkembang untuk mewakili masyarakat agar mereka dalam kehidupannya terus mendapatlan informasi dan berpendapat," kata dia.

Baca juga: Ada indikasi terjadinya polarisasi di media penyiaran
Baca juga: Pers harus verifikasi informasi dari media sosial
Baca juga: Dewan Pers imbau media bijak beritakan gempa

Pewarta : Dyah Dwi Astuti
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar