KTTLB OKI diharapkan hasilkan komunike dan resolusi

id retno marsudi, ktt oki

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (ANTARA)

Istanbul (ANTARA News) - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengungkapkan Konferensi Tingkat Tinggi Luar Biasa (KTTLB) Organisasi Kerja Sama Islam pada Rabu (13/12) di Istanbul Turki diharapkan menghasilkan komunike final dan resolusi.

"Paling tidak sampai Selasa siang, outcome dokumen yang akan dihasilkan ada dua, satu dalam bentuk komunike final, kedua dalam bentuk resolusi," kata Retno Marsudi di Istanbul, Selasa malam.

Ia menyebutkan hingga Selasa malam, negosiasi masih terus jalan sesuai dengan laporan Dirjen Multilateral Kemenlu yang melaporkan mengenai bentuk outcome KTT LB OKI itu.

"Komunike final adalah isinya political statement, political call sementara resolusi sudah lebih rinci mengenai tindak lanjutnya," katanya.

Ia menyebutkan pada Senin (11/12), ia telah melakukan pembicaraan dengan Menlu Jordania dan Menlu Palestina mengenai persiapan KTTLB OKI. Kedua Menlu itu juga memberi informasi mengenai hasil dari pertemuan Liga Arab.

"Nah, untuk persiapan KTTLB OKI, kita sepakat untuk mengusulkan bahwa hasil dari KTT ini hendaknya mengirimkan pesan yang kuat mengenai posisi negara-negara OKI dan saat yang sama juga menunjukkan kesatuan sikap dari negara-negara OKI," katanya.

Pesan kuat tersebut adalah bahwa OKI tidak bisa menerima dan mengecam pengakuan AS atas Yerusalem sebagai ibukota Israel.

Menurut dia, KTTLB OKI juga membahas mengenai tindak lanjut sebagai sesuatu yang bisa dijalankan. "Buat apa kita menghasilkan sesuatu yang kelihatannya sangat kuat pesannya tetapi sulit ditindaklanjuti," katanya.

"Karena itu kita sepakat mengusulkan dan tadi sudah diusulkan bahwa hal-hal hal yang masuk dalam resolusi adalah hal-hal yang bisa diimplementasikan," katanya.

Ia menyebutkan hal Itu yang disepakati sampai saat ini. Ia masih menunggu hasil akhir dari negosiasi dan berharap tidak ada yang tersisa yang harus diambil alih para Menlu yang akan melakukan pertemuan pada Rabu mulai pukul 08.30 WS .

Ia menjelaskan terkait KTTLB OKI ada dua acara, satu pertemuan para Menkeu mulai 08.30 sampai 10.30 Waktu Setempat, kemudian pertemuan tingkat pemimpin mulai pukul 11.00 sampai 13.00 WS.

Ia menyebutkan di sela KTTLB OKI, Presiden Jokowi akan melakukan pertemuan bilateral dengan pemimpin negara lain.

"Kita belum bisa menyampaikan dengan kepala negara mana karena masih dalam penjajakan karena saat beliau bisa, kepala negara lain tidak bisa, kita mengupayakan waktu yang pas," katanya.

Pewarta : Agus Salim
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar