Kompleks dokter RS Indonesia di Rakhine mulai dibangun

id rs indonesia rakhine,rumah sakit indonesia,bantuan indonesia,program bantuan indonesia,indonesia-myanmar,pengungsi rohingya,bantuan rohingya

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Jakarta (ANTARA News) - Pembangunan Rumah Sakit Indonesia di Rakhine, Myanmar, mulai memasuki fase kedua yang mencakup pembangunan kompleks tenaga medis seperti dokter dan perawat, kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di Jakarta, Kamis.

"Kita sudah masuk untuk membangun fase keduanya, yaitu untuk kompleks dokter dan nurses, baru nanti fase ketiga adalah main building dari rumah sakit itu," kata Retno usai menghadiri rapat koordinasi tingkat menteri di Kementerian Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan.

Pembangunan rumah sakit tersebut melibatkan pekerja lokal dengan beragam latar belakang agama agar hubungan antar penganut agama di Rakhine selanjutnya bisa harmonis dengan terbangunnya rasa saling percaya di tingkat komunal.

"Kita membangun pekerjanya adalah orang-orang lokal dan juga merekrut tenaga kerja sengaja secara campur, jadi ada pekerja Buddha dan Islam. Sehingga, proses trust building pada communal level dengan sendirinya bisa mencair," tambah dia.

Rumah sakit Indonesia di Rakhine merupakan salah satu wujud bantuan kemanusiaan Indonesia. Pembangunannnya dibiayai oleh masyarakat Indonesia, PMI, komunitas Muslim dan Buddha, serta sektor swasta dan Pemerintah Indonesia.

Pembangunan rumah sakit Indonesia tersebut menghabiskan dana sekitar 1,8 juta dolar AS dan melibatkan tenaga kontraktor lokal. Bahan bangunan yang digunakan juga dibeli dari daerah sekitar Myanmar untuk menggerakkan ekonomi setempat. Rumah Sakit Indonesia nantinya akan membuka layanan bagi seluruh lapisan masyarakat.


Pewarta : Fransiska Ninditya
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar