Tradisi menenun di Kisar berkaitan dengan seni cadas purba

id tenun Kisar, Balai Arkeologi Ambon

Salah satu motif kain hasil tenunan masyarakat di Pulau Kisar, Kabupaten Maluku Barat Daya, Provinsi Maluku. Kain tenun ini dibuat dari benang yang dipintal langsung dari kapas. (ANTARA/HO-Balai Arkeologi Maluku)

Ambon (ANTARA) - Aktivitas menenun di Pulau Kisar, Kabupaten Maluku Barat Daya kemungkinan berkaitan dengan tradisi sejak masa purba karena beberapa motif tenun masyarakat setempat persis gambar-gambar cadas prasejarah yang ditemukan di situs-situs gua, kata arkeolog.

"Masih kami analisis, tapi motif gambar yang ada terdapat di kain tenun masyarakat sama persis dengan motif gambar prasejarah yang kami temukan di gua-gua, menurut saya itu adalah tradisi berlanjut," kata arkeolog Balai Arkeologi Maluku  Lucas Wattimena di Ambon, Provinsi Maluku, Jumat.

Ia mengatakan, Pulau Kisar didiami dua suku asli, yakni Meher dan Oirata. Kedua suku ini memiliki tradisi menenun. Motif gambar pada kain tenun yang diproduksi mereka tidak sepenuhnya sama, tetapi beberapa motif gambar tenun memiliki kesamaan dengan gambar cadas yang ditemukan Balai Arkeologi Maluku di situs gua prasejarah.

Motif gambar pada kain tenun yang paling banyak ditemukan dan memiliki kesamaan dengan seni cadas purba di Kisar berkaitan dengan aktivitas manusia, seperti manusia menari dan hewan, salah satunya ular.

Baca juga: Balai Arkeologi Maluku pamerkan alat batu peninggalan suku tradisional

Kesamaan motif gambar pada kain tenun masyarakat Kisar dengan gambar cadas prasejarah masih sementara dianalisis, karena pengumpulan data mengenai kemungkinan adanya kaitan antara budaya masa lalu dan saat ini dilakukan pada Agustus 2021.

"Ada jenis motif gambar yang sama dan ada juga yang berbeda untuk membedakan orang Meher dan Oirata, juga motif-motif yang terstruktur pada tataran tingkatan, misalnya kain yang memiliki nilai penting ada bentuk yang terstruktur," ucap dia.

Dia mengatakan dalam ilmu antropologi, tradisi berlanjut merupakan aktivitas masyarakat yang dilakukan berulang-ulang dengan pola yang berkesinambungan. Biasanya tradisi tersebut diturunkan dari generasi ke generasi dengan mempertahankan kekhasannya.

Hal ini pula yang memungkinkan adanya kesamaan motif gambar di kain tenun masyarakat Kisar yang mirip dengan gambar-gambar cadas prasejarah yang ditemukan oleh arkeologi di situs-situs gua.

Ia menyebut kendati media yang digunakan berbeda akan tetapi memiliki maksud yang sama.

"Kalau keterkaitan dengan manusia ini berkaitan dengan tingkat kecerdasan dan genetik, tapi kenapa ada gambar yang sama di kain tenun dan yang ditemukan di dinding gua, itu artinya mereka masih melanjutkan tradisi yang sama dengan media yang berbeda," ujar Lucas Wattimena.

Baca juga: Arkeolog: Situs Kel Lein jalur lintas manusia purba
Baca juga: Arkeolog temukan pecahan keramik masa Dinasti Qing di Maluku Tenggara
Baca juga: Arkeolog teliti potensi peninggalan megalitikum di Maluku Utara

Pewarta : Shariva Alaidrus
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar