Bupati Lumajang lapor Presiden karena bantuan gempa belum turun

id bupati lumajang lapor presiden,bantuan gempa tak kunjung turun

Bupati Lumajang Thoriqul Haq (dua dari kiri) melaporkan bantuan gempa yang tak kunjung terealisasi kepada Presiden Joko Widodo saat pembukaan Apkasi Otonomi Expo di Istana Kepresidenan Bogor, Rabu (20/10/2021). (ANTARA/HO-Diskominfo Lumajang)

Lumajang, Jawa Timur (ANTARA) - Bupati Lumajang Thoriqul Haq melapor ke Presiden Joko Widodo karena bantuan gempa yang dijanjikan pemerintah untuk korban gempa di Desa Kaliuling, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur hingga kini belum juga turun.

Keluhan tersebut disampaikan Bupati Lumajang yang biasa disapa Cak Thoriq di sela-sela ramah tamah pembukaan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) Otonomi Expo 2021 di Istana Kepresidenan Bogor, Rabu (20/10).

"Saya laporkan bahwa bantuan bencana gempa enam bulan lalu yang terjadi di Desa Kaliuling, Kecamatan Pronojiwo, dan masyarakat lain belum terwujud," kata Cak Thoriq dalam rilis yang diterima ANTARA di Lumajang, Kamis.

Menurutnya, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lumajang bergerak cepat melakukan pendataan korban dan melakukan verifikasi sebagaimana permintaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BPNB).

Baca juga: Usai gempa, Kemensos bentuk dua kampung siaga bencana di Lumajang

Baca juga: Lumajang berupaya mempercepat rekonstruksi rumah korban gempa


"Proses administrasi dan pendukung juga sudah dilengkapi oleh Pemkab Lumajang dengan harapan bantuan rekonstruksi rumah korban gempa dari pemerintah pusat segera terealisasi," tuturnya.

Ia berharap laporan yang disampaikan kepada Presiden Joko Widodo tersebut mempercepat realisasi bantuan dari pemerintah untuk warga korban gempa bumi.

Selain realisasi bantuan rehabilitasi rumah akibat gempa, Bupati Lumajang juga menyampaikan program prioritas nasional di kabupaten setempat seperti pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Lumajang.

"Diharapkan dengan pembangunan jalan tol tersebut dapat mempermudah dan mempercepat akses perekonomian masyarakat Lumajang," katanya.

Cak Thoriq berharap laporan terkait program prioritas nasional ada percepatan seperti pembangunan Tol Probolinggo-Lumajang, kemudian program strategis untuk pariwisata Bromo-Tengger-Semeru yang wilayah Gunung Semerunya ada di Kabupaten Lumajang.

"Kami juga menyampaikan beberapa program perhutanan sosial, kemitraan dengan petani, sektor industri dan jasa yang diharapkan ada intervensi dari pemerintah pusat," ujarnya.*

Baca juga: Data 3.361 rumah rusak akibat gempa di Lumajang dilaporkan ke BNPB

Baca juga: BMKG paparkan penyebab kerusakan rumah di Lumajang akibat gempa

Pewarta : Zumrotun Solichah
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar