Belasan rumah di Cibeber-Cianjur rusak akibat bencana alam

id cianjur, bpbd cianjur, bencana alam cianjur, zona merah cianjur

Warag Desa Sukamanah, Kecamatan Cibeber, Cianjur, Jawa Barat, mulai memperbaiki atap rumah yang rusak akibat angin puting beliung, Kamis (16/9). ANTARA POTO. (Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cianjur, Jawa Barat, mencatat dua kejadian bencana alam pergerakan tanah dan puting beliung melanda Desa Sukamanah, Kecamatan Cibeber, sehingga belasan rumah rusak.

Sekretaris BPBD Cianjur, Irfan Sopyan saat dihubungi Kamis, mengatakan pergerakan tanah disertai angin puting beliung di Desa Sukamanah, sudah terjadi sejak dua hari terakhir, dimana hujan turun deras melanda sebagian besar Cianjur.

"Akibatnya 12 rumah mengalami rusak ringan, 10 rumah terdampak puting beliung dengan atap beterbangan dan dua rumah mengalami retak akibat pergerakan tanah," katanya.

Rumah warga yang terdampak pergerakan tanah cukup parah, terpaksa diungsikan ke rumah sanak saudaranya atau ke madrasah setempat. Sedangkan rumah warga yang rusak akibat puting beliung, namun sejak pagi hingga siang ini, sudah mulai diperbaiki.

"Untuk rumah yang rusak akibat puting beliung sudah mulai diperbaiki dan sudah dapat ditempati kembali. Namun untuk rumah yang rusak dan terancam pergerakan tanah, kami imbau untuk waspada dan segera mengungsi," katanya.

Baca juga: BPBD Cianjur dirikan tenda darurat ruang kelas madrasah ambruk

Baca juga: Puting beliung merusak rumah dan sekolah di Cianjur


Pihaknya berharap penanganan rumah yang rusak dan terancam pergerakan tanah di Kecamatan Cibeber, dapat tuntas dalam satu hari. Untuk pemilik rumah yang rusak dan terancam pergerakan, diungsikan sementara.

Tercatat dari 354 desa di Cianjur, sebagian besar masuk dalam wilayah rawan bencana, sehingga seiring tingginya curah hujan sejak satu pekan terakhir, warga diimbau waspada dan segera mengungsi jika melihat tanda alam.

Sementara warga Desa Sukamanah, mulai memperbaiki rumah mereka yang rusak, sebagian besar di bagian atap akibat tersapu angin puting beliung, sedangkan warga yang rumahnya rusak akibat pergerakan saat ini, menumpang di rumah saudaranya.

"Untuk rumah rusak akibat puting beliung sudah diperbaiki dan dapat kembali ditempati. Kalau pemilik rumah yang rusak dan terancam pergerakan tanah, masih mengungsi karena pergerakan tanah masih meluas," kata Toto warga terdampak bencana alam.

Baca juga: Belasan rumah rusak berat akibat puting beliung

Baca juga: Angin puting beliung di Cianjur akibatkan ratusan rumah rusak

Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar