Penduduk telah divaksinasi lengkap bertambah 388.402 orang

id vaksinasi,vaksinasi lengkap,jumlah penduduk yang divaksinasi

Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin COVD-19 kepada warga di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta, Sabtu (31/7/2021). Kementerian Kesehatan mencatat per 31 Juli 2021 jumlah warga yang telah menerima vaksin COVID-19 untuk dosis pertama mencapai 47.226.514 dan dosis kedua mencapai 20.534.823 dari total sararan vaksinasi sebesar 208.265.720. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Data Kementerian Kesehatan pada Sabtu (31/7) menyebutkan penduduk yang divaksinasi COVID-19 lengkap atau yang telah mendapatkan vaksinasi dosisi pertama dan kedua bertambah sebanyak 388.402 orang.

Sementara jumlah penduduk yang telah mendapatkan vaksinasi lengkap yakni sebanyak 20.534.823 orang.

Penambahan penduduk yang divaksinasi dosis pertama yakni sebanyak 420.521 orang. Sedangkan total penduduk yang divaksinasi dosis pertama sebanyak 47.226.514 orang. Target sasaran vaksinasi sebanyak 208.265.720 orang.

Sebelumnya, PT Bio Farma (Persero) terus mendistribusikan vaksin COVID-19 menuju 34 provinsi di Indonesia yang jumlahnya disesuaikan dengan alokasi serta permintaan dari Kementerian Kesehatan.

"Vaksin akan bisa didistribusikan, apabila sudah melalui tahap-tahap tertentu, seperti proses fill and finish, packaging dan juga karantina uji untuk vaksin yang diterima dalam bentuk bulk (bahan baku)," kata Sekretaris Perusahaan sekaligus Juru Bicara Bio Farma Bambang Heriyanto.

Baca juga: Hanya 2,3 persen warga DKI yang sudah vaksin terinfeksi COVID-19

Baca juga: Pelaksanaan vaksinasi dosis kedua AZ di Surabaya berlangsung tertib

Hingga Selasa (27/7), kata Bambang, sebanyak 173,3 juta dosis vaksin telah diterima Indonesia, terdiri atas 144,7 juta dosis dalam bentuk bahan baku yang didatangkan dari Sinovac dan 28,6 juta dosis dalam bentuk produk jadi yang berasal dari AstraZeneca, Covax dan Bilateral, Sinopharm dan Moderna. Menurut Bambang vaksin dalam kemasan bahan baku sebanyak 144,7 dosis tersebut diperkirakan akan menjadi 117,3 juta dosis vaksin bentuk jadi, setelah melalui proses produksi.

Hingga Kamis (29/7), kata Bambang, Bio Farma telah memproses 117,1 juta dosis bahan baku vaksin COVID-19 yang siap didistribusikan menuju 34 provinsi di Indonesia.

"Bahan baku tersebut menghasilkan sebanyak 92,1 juta dosis produk jadi, dengan 74 juta dosis di antaranya sudah mendapatkan lot release dan 18,1 juta dosis dalam proses karantina," kata Bambang.

Baca juga: Bio Farma paparkan kondisi bahan baku dan produksi vaksin di sisa 2021

Baca juga: Kementerian Kesehatan persingkat alur vaksinasi COVID-19


Pewarta : Indriani
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar