Akademisi: Tidak patuh prokes berkontribusi peningkatan kasus COVID

id budiman bela,tidak patuh prokes,patuh prokes,COVID-19,protokol kesehatan

Akademisi UI yang juga Anggota Tim Pakar Laboratorium dan Riset Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Budiman Bela dalam tangkapan layar akun Youtube BNPB Indonesia saat menayangkan jumpa pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Jakarta, Selasa (16/6/2020). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Indonesia dr Budiman Bela mengatakan tidak patuh dan disiplin menerapkan protokol kesehatan (prokes) berkontribusi pada peningkatan jumlah kesakitan dan kematian akibat COVID-19 di Indonesia.

"Kontak dekat tanpa masker di tempat-tempat umum seperti pasar, kafe, tempat kerja, dan tempat ibadah akan meningkatkan kemungkinan seseorang terinfeksi dan menjadi sumber penularan ke orang lain baik sebagai orang tanpa gejala maupun dengan gejala," kata Budiman saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Sabtu.

Budiman yang merupakan dosen dan peneliti Mikrobiologi Medis, Biologi Molekuler dan Imunologi di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia menuturkan bila infeksi dari luar tersebut dibawa ke rumah dan keluarga, maka akan menularkan ke anggota keluarga.

Penularan kepada anak dan remaja yang ada di rumah juga dapat mengakibatkan penularan yang lebih cepat karena protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, menjaga jarak) relatif sulit diterapkan pada kelompok itu.

Baca juga: Satgas: Kepatuhan prokes Jawa-Bali lebih baik dibandingkan lainnya

Baca juga: Menkes ajak masyarakat beri hadiah HUT RI dengan penerapan prokes


Budiman mengatakan penting untuk menerapkan peraturan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah, khususnya implementasi 5M, mendukung program vaksinasi, dan berpartisipasi dalam melaporkan hasil pemeriksaan antigen maupun PCR yang positif kepada RT/RW setempat.

Upaya-upaya itu bertujuan agar dapat dilakukan penelusuran penularan, isolasi, dan penanganan kesehatan orang yang tertular sesuai prosedur sedini mungkin untuk menurunkan penularan infeksi, angka kesakitan dan angka kematian akibat infeksi COVID-19.

5M mencakup memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, mengurangi dan menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

Budiman berharap masyarakat selektif dan kritis terhadap informasi yang beredar sehingga tidak ikut menyebarkan informasi salah atau hoaks kepada orang lain.

"Masyarakat selayaknya tidak bertindak sendiri serta menyebarkan hoaks yang tidak berdasarkan landasan ilmiah yang teruji," ujarnya.

Baca juga: Masyarakat harus siapkan diri berdampingan dengan COVID-19

Baca juga: Pengamat: Penambahan sanksi dalam perda COVID-19 di DKI tak efektif

Pewarta : Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar