BPOLBF tampilkan lima UMKM binaan di Gernas BBI

id Gernas BBI, NTT, Kota Kupang, ntt, Labuan Bajo, UMKM

Pelaku UMKM menunjukkan kain tenunnya di sela-sela acara Road to Kilau Digital Permata Flobamora di Kota Kupang, NTT, Kamis (27/5/2021). Acara yang digelar untuk menyambut pelaksanaan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas-BBI) 2021 yang puncaknya akan digelar di Labuan Bajo, Manggarai Barat pada 18 Juni 2021. ANTARA FOTO/Kornelis Kaha/aww.

Kupang (ANTARA) - Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) menyiapkan lima usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) binaannya untuk tampil dalam kegiatan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) yang puncaknya akan digelar pada 18 Juni 2021.

"Ada lima UMKM binaan kami yang kami siapkan dalam Gernas BBI di Labuan Bajo," kata Direktur Utama BPOLBF Shana Fatina saat dihubungi ANTARA dari Kupang, Minggu.

Shana menyebutkan sejumlah UMKM binaan yang turut serta dalam Gernas BBI tersebut adalah UMKM Cuing Bajo yang produknya antara lain makanan olahan asap seperti daging dan ikan.

Baca juga: Kemendag berharap Gernas BBI membuat UMKM makin tangguh

Kemudian ada juga New Eden moringa berupa UMKM yang bergerak di bagian penyediaan kelor bubuk, UMKM carpenter coffee dan juga rumah pekerti berupa UMKM produk olahan tangan dari sampah.

"Terakhir adalah UMKM Labora yang produk unggulannya adalah kreasi seni yang pada tahun 2020 lalu kami gelar latihan," tambah dia.

Shana menyebutkan secara keseluruhan terdapat 30 UMKM yang akan ditampilkan secara langsung pada saat pembukaan acara tersebut, kemudian 50 UMKM akan ditampilkan secara daring.

Baca juga: LPEI pacu ekspor UMKM melalui pelatihan bagi eksportir baru

Shana menjelaskan bahwa Gernas BBI kali ini mengedepankan experience belanja secara daring sehingga produk UMKM Labuan Bajo bisa mengakses market lebih luas, nasional bahkan internasional

"Harapannya terus penjualan digital semakin lancar dan laris, pasar terbuka lebih luas, kualitas produk teman-teman UMKM semakin baik dan bisa berdaya saing," ujar dia.

Shana juga berharap dengan produk-produk UMKM sebagai duta pariwisata dan ekraf tentunya akan memperkenalkan destinasi dan membangkitkan rasa ingin tahu maupun mengobati kenangan wisata di Labuan Bajo, membuat semua rindu dan ingin kembali lagi datang ke Labuan Bajo.

Pewarta : Kornelis Kaha
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar