Inggris Raya batalkan rencana paspor vaksin COVID

id paspor vaksin COVID,Perdana MenteriBoris Johnson,sertifikatstatus COVID-19

Ilustrasi - Paspor vaksinasi Eropa dan bukti bahwa seseorang telah divaksinasi, diuji, atau memiliki antibodi yang cukup Rotterdam, Belanda pada 29 April 2021. ANTARA/Robin Utrecht / ABACAPRESS.COM/via Reuters Connect/pri.

London (ANTARA) - Pemerintah Inggris berencana membatalkan paspor COVID-19 sebagai persyaratan legal untuk acara besar, demikian menurut The Daily Telegraph pada Minggu (30/5).

Pejabat Inggris yang meninjau sertifikat status COVID-19 yakin tidak ada peluang hukum akan diubah untuk mengamanatkan penggunaannya di Inggris Raya, tambahnya.

Juru bicara pemerintah melalui pernyataan mengatakan kepada Reuters bahwa peninjauan sertifikat vaksin COVID-19 masih dalam proses dan belum ada keputusan yang diambil.

Terdapat peningkatan kekhawatiran atas prospek sertifikat vaksin yang disuarakan oleh Partai Konservatif Inggris, serta anggota dewan oposisi dan kelompok HAM.

Pada April 2021 lalu, Perdana Menteri Boris Johnson juga mengisyaratkan masalah etika yang bersumber dari sertifikat vaksin COVID-19 tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: WHO tak dukung penggunaan paspor vaksin COVID-19
Baca juga: Pasar besar untuk paspor vaksin COVID palsu picu kekhawatiran
Baca juga: Swedia berencana luncurkan 'paspor vaksin' virus corona

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar