ASN Mukomuko menolak tugas pelaksana program bantuan pasien COVID-19

id Mukomuko

Kantor Dinas Sosial Kabupaten Mukomuko.(Foto Dok.Antarabengkulu.com)

Mukomuko (ANTARA) - Seluruh Aparat Sipil Negara pada Dinas Sosial Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu menolak penugasan sebagai pelaksana program bantuan bahan pokok untuk keluarga pasien COVID-19 dengan alasan  tidak mau berurusan dengan aparat hukum.

“Bantuan pangan untuk pasien COVID-19 ada masalah dalam pelaksanaan karena semua ASN keberatan untuk penugasan ini dengan alasan takut berurusan dengan aparat hukum," kata Kepala Dinas Sosial Kabupaten Mukomuko, Saroni dalam keterangannya di Mukomuko, Rabu.

Dinsos Mukomuko terhadap dalam realisasi penyaluran bantuan berbagai bahan pokok untuk warga yang dinyatakan positif COVID-19 dan menjalani isolasi mandiri di rumah.

Dinas Sosial Mukomuko saat ini telah menerima dokumen pelaksanaan anggaran (DPA) kegiatan pembelian bantuan berbagai bahan pokok untuk pasien COVID-19 yang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.
Baca juga: Polisi larang tempat wisata di Mukomuko dibuka
Baca juga: Tunggakan insentif nakes RSUD Mukomuko Rp846 juta


“DPA sudah kita terima, cuma seluruh personel tidak bersedia menjadi pelaksana. Saya masih berusaha memberikan motivasi, dorongan kepada teman-teman karena  kalau tidak ada yang mau, lalu siapa lagi,” ucap Saroni.

Pemkab Mukomuko mengalokasikan dana bantuan pangan pasien COVID-19 dengan niat membantu warga yang sedang menghadapi kesusahan dan  kondisi sulit.

Sasaran bantuan sosial untuk pasien COVID-19 yang menjadi isolasi mandiri ini tahap pertama untuk  250 orang pasien dan ada tambahan 200 orang lagi di APBD perubahan tahun  2021.

Sedangkan alokasi dana untuk membeli berbagai bahan kebutuhan pokok untuk pasien COVID-19 yang menjadi isolasi mandiri di rumahnya, yakni sebesar Rp150 ribu untuk membeli beras, mie, telur dan vitamin.

Dinas Sosial setempat tahun ini mendapat alokasi dana sekitar Rp80 juta yang bersumber dari dana alokasi umum untuk membeli berbagai kebutuhan pokok yang dibutuhkan oleh sebanyak 250 pasien COVID-19 yang sedang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.
Baca juga: Mukomuko kerja sama dengan Unand untuk tes usap hasil cepat

Pewarta : Ferri Aryanto
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar