Pertumbuhan Jatim terkontraksi 0,44 persen pada triwulan I 2021

id BPS Jatim, pertumbuhan ekonomi Jatim, Jatim terkontraksi, Jatim kontraksi

Kepala BPS Jatim, Dadang Hardiwan (ANTARA Jatim/A Malik Ibrahim)

Surabaya (ANTARA) - Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa timur mencatat pertumbuhan ekonomi setempat pada triwulan I 2021 masih minus atau terkontraksi 0,44 persen, jika dibandingkan dengan triwulan I 2020 (YoY), dan terdalam terjadi pada lapangan usaha transportasi dan pergudangan sebesar 13,30 persen.

Kepala BPS Jatim Dadang Hardiwan di Surabaya, Rabu, mengatakan setelah lapangan usaha transportasi, kontraksi diikuti jasa lainnya sebesar 8,97 persen dan jasa perusahaan 8,06 persen.

Saat menggelar konferensi pers secara virtual  Dadang menjelaska dari sisi pengeluaran kontraksi terdalam terjadi pada komponen ekspor luar negeri sebesar 9,94 persen, diikuti pengeluaran konsumsi rumah tangga sebesar 1,92 persen, dan PMTB sebesar 2,68 persen.

Baca juga: KSP: Sinyal pemulihan ekonomi Indonesia semakin nyata

Secara quarter-to-quarter (Q to Q), atau jika dibandingkan triwulan VI 2020, perekonomian Jatim triwulan I 2021 tumbuh 0,11 persen.

Dari sisi produksi, pertumbuhan tertinggi terjadi pada lapangan usaha pertanian, kehutanan dan perikanan sebesar 12,23 persen.

"Kemudian diikuti perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil, dan sepeda motor sebesar 2,04 persen, serta pengadaan air, pengelolaan sampah dan daur ulang sebesar 0,93 persen," kata Dadang.

Baca juga: Menko Airlangga: Pertumbuhan ekonomi RI menuju tren positif

Dari sisi pengeluaran, pertumbuhan tertinggi terjadi pada komponen impor luar negeri sebesar 10,72 persen, dan masih mengalami kontraksi.

Sepanjang 2020, ekonomi Jatim terkontraksi sebesar 2,39 yang merupakan dampak wabah COVID-19, bahkan lebih tinggi dibanding pertumbuhan ekonomi nasional yang sepanjang 2020 mengalami kontraksi 2,07 persen.
 

Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar