Wagub NTT klarifikasi korban meninggal bencana 178 orang

id bnpb, wagub ntt, Josef Nae Soi, bencana siklon tropis seroja,korban meninggal

Petugas menggunakan ekskavator saat pencarian korban hilang dalam tanah longsor di Desa Waematan, Ile Ape, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sabtu (10/4/2021). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/aww.

Jakarta (ANTARA) -
Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Josef Nae Soi mengklarifikasi korban meninggal akibat bencana Siklon Tropis Seroja adalah sebanyak 178 orang dan bukan 179 orang seperti disampaikan sebelumnya yang disebabkan dobel data.

Sebelumnya dalam paparan Josef pada Senin (12/4), data korban meninggal akibat bencana di NTT yakni 179 orang.

"Ada kesalahan data kemarin, ada pencatatan dobel terhadap korban yang meninggal. Mohon maaf saya sampaikan jumlah korban sebanyak 178 orang," ujar Josef dalam konferensi pers virtual yang dipantau di Jakarta, Selasa.

Rinciannya, Kota Kupang terdapat enam orang meninggal dunia, Kabupaten Flores Timur 72 orang meninggal dan dua dinyatakan hilang.

Kemudian di Kabupaten Malaka meninggal delapan orang, Kabupaten Lembata 46 orang meninggal serta 22 orang hilang.

Kemudian Kabupaten Rote Ndao dan Ende masing-masing satu orang meninggal. Kabupaten Sabu Raijua tiga orang meninggal dan tujuh orang hilang selanjutnya Kabupaten Alor terdapat 28 orang meninggal, dan 13 hilang.

Kabupaten Kupang terdapat 12 orang meninggal, dan tiga orang hilang. Terakhir Kabupaten Sikka terdapat satu orang meninggal.

"Sedangkan korban yang masih dinyatakan hilang sebanyak 47 orang," kata Josef.

Baca juga: Korban meninggal bencana di NTT jadi 177 orang

Baca juga: Wagub NTT: Daerah lokasi bencana relatif sudah dapatkan bantuan

Baca juga: Sebagian Desa Tunbaun di Kupang tenggelam diterjang Siklon Seroja

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar