Nadiem : Prioritas utama kembalikan anak belajar tatap muka

id Nadiem Makarim,mendikbud,PTM terbatas,sekolah,pembukaan sekolah,sekolah tatap muka

Mendikbud Nadiem Makarim dalam dalam Dialog Produktif Kabar Kamis “Persiapan Pembelajaran Tatap Muka” yang dipantau di Jakarta, Kamis. (ANTARA/Indriani)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan prioritas utama sektor pendidikan saat ini adalah mengembalikan anak kembali belajar tatap muka.
 

“Prioritas kita nomor satu adalah mengembalikan anak belajar tatap muka. Walaupun sebagus-bagusnya pendidikan jarak jauh (PJJ), tidak mungkin seoptimal pembelajaran tatap muka (PTM),” ujar Nadiem dalam dalam Dialog Produktif Kabar Kamis “Persiapan Pembelajaran Tatap Muka” yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Humaniora kemarin, warga jangan pilih-pilih vaksin hingga boleh PTM

Baca juga: Mendikbud umumkan sekolah diperbolehkan belajar tatap muka terbatas

 

Kemendikbud, lanjut Nadiem, berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan dan Pemerintah Daerah (Pemda) berupaya mengembalikan anak belajar tatap muka di sekolah. Menurut dia, PJJ sudah dilakukan selama satu tahun dan jika diteruskan akan membawa dampak buruk bagi perkembangan siswa.
 

“Jika terbiasa menerapkan protokol kesehatan dalam PTM terbatas yang dilakukan mulai saat ini, maka pada tahun ajaran baru, anak-anak sudah bisa disiplin menerapkan protokol kesehatan,” jelas dia.
 

Nadiem menambahkan sekolah bisa menggunakan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk persiapan PTM terbatas. PTM terbatas dilakukan dengan sistem rotasi dan dilakukan dua hingga tiga kali dalam seminggu.
 

Jika ada kasus COVID-19 ditemukan, maka Pemda diminta untuk segera menutup sekolah tersebut untuk sementara waktu hingga keadaan kembali aman.
 

Kepsek SDN Cebongan 02 Salatiga, Sri Handayani, mengatakan animo siswa dan orang tua amat tinggi dengan adanya PTM terbatas tersebut. Sri mengaku orang tua kewalahan mengajar anaknya di rumah karena pada satu sisi juga dituntut untuk bekerja.

Baca juga: FSGI : Kepsek harus memastikan kesiapan PTM terbatas dengan hati-hati

Baca juga: Menko PMK: Siswa mendapatkan layanan optimal melalui PTM

 


Pewarta : Indriani
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar