Ketua MUI Sulsel kutuk aksi bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar

id gereja katedral makassar, bom makassar, bom bunuh diri

Suasana pintu gerbang Gereja Katedral setelah terjadi bom bunuh diri di Jalan Kajalaliddo, Kota Makassar, Sulawesi Selatan Minggu (28/3/2021). ANTARA/Warga masyarakat/pri.

Makassar (ANTARA) - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan Kiai Haji A.G. Sanusi Baco, Lc. mengutuk keras aksi bom bunuh diri yang dilakukan di depan pintu Gereja Katedral, Jalan Kajalaliddo, Makassar.

"Tindakan pelaku ini tidak bisa ditoleransi karena tidak manusiawi dan melanggar nilai-nilai ajaran agama," kata Sanusi di Makassar, Ahad.

Akibat kejadian yang juga menjadikan orang lain turut menjadi korban, lanjut dia, MUI mengecam dan mengutuk keras aksi bom bunuh diri tersebut.

Menurut dia, aksi bom bunuh diri itu telah membuat orang ketakutan dan tidak merasa tenteram untuk pergi beribadah, padahal setiap individu memiliki kebebasan untuk beribadah sesuai dengan keyakinannya.

Baca juga: Kapolda Jatim instruksikan jaga ketat gereja pascaledakan di Makassar

Insiden ledakan bom itu terjadi sekitar pukul 10.30 Wita di pintu gerbang Gereja Katedral Kota Makassar.

Lokasi tersebut tak jauh dari Polsek Ujung Pandang, Sekolah Islam Atirah, dan RS Bersalin Sitti Khadijah. Akibat ledakan yang terdengar cukup keras tersebut warga yang melintas dan petugas kepolisian segera ke lokasi.

Di lokasi ditemukan serpihan tubuh manusia yang diduga pelaku bom bunuh diri. Selain itu, juga terdapat anggota jemaah yang luka di bagian dada dan tangan akibat terkena serpihan bom bunuh diri itu.

Baca juga: Kapolri: Polisi olah TKP lokasi ledakan depan Gereja Katedral Makassar

Pewarta : Suriani Mappong
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar