Xinjiang tanggapi tuduhan Australia soal kamp konsentrasi

id Xinjiang, kamp vokasi Xinjiang,Muslim Xinjiang,Muslim Uighur

Pemerintah Daerah Otonomi Xinjiang, China, Jumat (27/11/2020), mengeklaim bangunan yang berada di Kabupaten Markit, Prefektur Kashgar, sebagai gedung SMA. Klaim tersebut untuk menanggapi tuduhan Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) bahwa gambar gedung yang didapat dari citra satelit dengan titik koordinat 38,90 derajat Lintang Utara dan 77,61 derajat Bujur Timur itu diidentifikasi sebagai kamp konsentrasi warga etnis Muslim Uighur. ANTARA/HO-XUAR.

Beijing (ANTARA) - Pemerintah Daerah Otonomi Xinjiang memberikan tanggapan atas tuduhan Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) terkait citra satelit yang mengirimkan gambar beberapa kamp konsentrasi di wilayah paling barat China, yang dihuni mayoritas etnis Muslim Uighur itu.

"Beberapa lembaga 'think tank' asing membuat deduksi sensasional hanya dengan mempelajari citra satelit yang sebenarnya merupakan cara mereka menyesatkan publik," kata juru bicara Pemerintah Daerah Otonomi Xinjiang Elijan Anayit kepada pers, Jumat (27/11).

Dia mencontohkan salah satu foto pusat penahanan, yang dalam laporan ASPI diberi judul "Dokumentasi Xinjiang, Sistem Penahanan".

"Ini tidak masuk akal. Kenyataannya, yang mereka tandai justru lembaga sipil," ujar Elijan.

"Pusat penahanan di Kota Turpan yang mereka sebut dalam laporan tersebut merupakan gedung pemerintah daerah. Pusat penahanan yang mereka sebut di Kashgar juga bangunan SMA. Mereka yang semua tandai dari Google Maps, Baidu Maps, saya juga punya," ujarnya seraya menunjukkan beberapa gambar yang dituduhkan oleh ASPI, lengkap dengan titik koordinatnya.

Demikian halnya dengan bangunan kamp konsentrasi di Kabupaten Bachu, yang oleh Elijan disebutnya sebagai gudang logistik.

"Saya ingin menekankan bahwa Xinjiang itu wilayah terbuka dan tidak perlu mempelajari Xinjiang dengan citra satelit. Kami menyambut baik kedatangan sahabat dari luar negeri secara objektif dan tidak bias agar bisa mengetahui semua fakta yang ada di Xinjiang," kata Elijan, yang didampingi Wakil Ketua Komite Publikasi Partai Komunis China (CPC) Xinjiang.

Baca juga: Asosiasi Islam Xinjiang desak AS hentikan politisasi agama

Baca juga: Beijing setujui kunjungan diplomat Uni Eropa ke Xinjiang


 

Dorong kapabilitas uji COVID-19, Xinjiang kerahkan laboratorium PCR keliling


Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar