Hari pertama sekolah, siswa Bandarlampung jalani KBM secara daring

id Awal ajaran baru, KBM online, Corona, sekolah

Kegiatan masa pengenalan lingkungan sekolah bagi siswa tahun ajaran baru di Bandarlampung, melalui sistem daring, Bandarlampung, Senin (13/7/2020). (ANTARA/Ruth Intan Sozometa Kanafi)

Bandarlampung (ANTARA) - Sejumlah siswa sekolah di Kota Bandarlampung menjalani hari pertama sekolah di tahun ajaran baru melalui sistem belajar jarak jauh dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi, semasa berlangsungnya pandemi COVID-19.

"Hari ini sudah mulai belajar dan masa pengenalan lingkungan sekolah akan tetapi semua dilakukan secara daring," ujar salah seorang siswa baru, Samantha, di Bandarlampung, Senin.

Ia mengatakan dalam pelaksanaan kegiatan belajar dan pengenalan lingkungan sekolah diawal tahun ajaran dilakukan melalui sistem daring, meski dirinya mengalami sejumlah kesulitan akibat terputusnya koneksi akibat gangguan jaringan internet.

"Sempat terputus tadi karena jaringan internet, dan situasinya sedikit berbeda sebab kita berkenalan antar siswa secara daring," ucapnya.

Baca juga: Masih pandemi, KBM tatap muka sekolah di Kota Bogor belum diizinkan

Baca juga: Pemprov DKI pastikan tahun ajaran baru masih dilakukan secara daring


Hal serupa juga dikatakan oleh Jovita salah seorang siswa baru sekolah menengah atas di Bandarlampung.

"Rasanya berbeda, dan agak sedikit sedih karena tidak bisa berkenalan langsung dengan teman ataupun guru," katanya.

Menurutnya, meski semua dilakukan secara daring, dirinya tetap bersemangat melakukan pembelajaran di tahun ajaran baru.

"Meski hanya lewat layar laptop melihat teman dan guru baru, saya tetap bersemangat karena kita juga harus memanfaatkan kecanggihan teknologi agar tidak tertular COVID-19," katanya.

Dukungan atas dilaksanakannya pembelajaran serta pelaksanaan masa pengenalan lingkungan sekolah bagi siswa baru melalui sistem daring di tahun ajaran baru diungkapkan oleh orang tua siswa.

"Selama pandemi COVID-19 sekolah tatap muka sebaiknya ditunda dan dilaksanakan melalui sistem daring, seperti yang sudah dilakukan hari ini, sebab keselamatan dan kesehatan siswa harus dijaga," ujar salah seorang orang tua siswa di Bandarlampung, Mara.

Ia mengatakan, orang tua akan lebih merasa aman bila anak-anak melakukan pembelajaran di rumah, meski sejumlah hal harus tetap dilakukan yaitu dengan memperbaiki sistem pembelajaran dari pihak sekolah.

"Pola pembelajaran dan sistemnya harus diperbaiki agar siswa juga memahami materi dengan baik, sembari memupuk kemandirian dan kreatifitas siswa selama belajar di rumah," ucapnya.*

Baca juga: Sekolah di Banda Aceh tetap berlangsung daring, sebut Wali Kota

Baca juga: Yogyakarta akan uji coba salah satu platform belajar daring

Pewarta : Ruth Intan Sozometa Kanafi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar