Pakar: Obat herbal bukan penangkal virus

id Obat herbal,Penangkal virus,Obat herbal bukan penangkal virus,Pakar UGM: Obat herbal bukan penangkal virus,Prof Suwijiyo Pramono

Obat herbal ANTICOVID. (ANTARA/HO-Komunitas Indonegri) (.)

Yogyakarta (ANTARA) - Guru Besar Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM) Prof Suwijiyo Pramono menyebutkan obat herbal atau tardisional bukan berfungsi sebagai antivirus namun mampu meningkatkan daya tahan tubuh jika dikonsumsi.

"Obat herbal digunakan sebagai terapi pendukung obat standar untuk membantu penyembuhan pasien," kata Suwijiyo melalui keterangan tertulis di Yogyakarta, Jumat.

Menurut Suwijiyo, banyak obat herbal yang secara empiris telah digunakan masyarakat dan telah melalui berbagai uji untuk menstimulasi imun.

Beberapa di antaranya adalah herbal dengan kandungan kimia seperti temulawak, kunyit, jahe, meniran, sambiloto, buah jambu biji, buah mengkudu, gel daun lidah buaya, sediaan ramuan, serta bahan topikal dan inhalasi seperti pada eukalyptus.

Ia mengatakan terdapat sejumlah tantangan dalam pengujian herbal sebagai obat, termasuk untuk penanganan COVID-19.

Selain harus ada data secara empirik tentang penggunaan bahan herbal tersebut, perlu melewati sejumlah proses pengujian panjang mulai dari uji "antiviral via docking", "in vitro", "farmakokinetik in vivo" hingga uji klinik on top.

Menyinggung tentang kalung eukalyptus, menurut dia, penggunaan eucalyptus dalam bentuk kalung untuk alat kesehatan menurutnya memang bisa saja berpotensi membantu proses penyembuhan pasien COVID-19.

Kendati begitu, menurut dia, penggunaan dalam bentuk kalung harus diuji secara klinis.

Ahli Penyakit Dalam Konsultan Paru dr. Ika Trisnawati mengatakan bahwa obat herbal bisa menjadi suplemen pendukung dalam pengobatan penyakit termasuk COVID-19.

"Penambahan komponen herbal menjadi salah satu modalitas treatment termasuk untuk COVID-19," kata dia.

Dia mencontohkan penggunaan obat herbal dalam mendukung pengobatan penyakit karena virus telah dilakukan. Salah satunya pemakaian VCO dalam mendukung pengobatan standar pada pasien HIV.

VCO, menurut dia, mengandung asam laurat yang bisa memperkuat sistim kekebalan tubuh telah diujikan dengan hasil yang menunjukkan manfaat dalam membantu pengobatan standar pada pasien HIV.
Baca juga: RI dinilai punya peluang bagus garap herbal yang mulai diminati dunia
Baca juga: Balitbangtan sebut 50 tanaman berpotensi sebagai antivirus
Baca juga: Obat herbal bisa jadi alternatif pengobatan diabetes saat pandemi
Baca juga: Warga Amazon lebih memilih obat herbal racikan sendiri untuk COVID-19

Pewarta : Luqman Hakim
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar