Gugus tugas COVID-19 serahkan 7.000 APD ke dokter gigi - spesialisTHT

id Ketua Gugus Tugas Covid-19 Doni Mornado,bantuan APD,dokter gugur,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Sejumlah penjahit menunjukkan APD (Alat Pelindung Diri) usai produksi di Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Senin (6/4/2020). Dalam 1 hari industri rumahan tersebut dapat memproduksi 100 buah APD untuk membantu tim medis menangani pasien COVID-19. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp. (ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah)

Jakarta (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Jakarta, Selasa, menyerahkan bantuan total 7.000 alat pelindung diri (APD) dan perlengkapan kesehatan lainnya ke dokter gigi dan spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) demi mencegah penularan virus ke tenaga kesehatan.

"Pada kesempatan ini gugus tugas ingin memastikan semua dokter, bukan hanya dokter yang berjaga di rumah sakit rujukan COVID-19, tetapi semua dokter, mulai saat ini kita berikan upaya maksimal melindungi para dokter, baik dokter di rumah sakit maupun tempat lainnya," kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana sekaligus ketua gugus tugas, Doni Monardo, saat sesi jumpa pers di Graha BNPB.

Ia menjelaskan dari total jumlah bantuan APD, 5.000 di antaranya diserahkan ke Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), sementara 2.000 unit alat pelindung diri lainnya diberikan ke Perhimpunan Dokter Spesialis Telinga, Hidung, dan Tenggorokan, Bedah Kepala, Leher, Indonesia (Perhati KL).

Bantuan itu diberikan saat dua perhimpunan dokter tersebut berkunjung ke markas Gugus Tugas yang berada di Graha BNPB untuk berdiskusi mengenai penguatan perlindungan kepada para dokter dan tenaga kesehatan lainnya selama pandemi.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Pengurus Besar PDGI drg Hananto Seno mengucapkan terima kasih atas bantuan APD yang diberikan gugus tugas ke dokter gigi di seluruh Indonesia.

"Bantuan ini akan kami distribusikan ke daerah merah atau merah sekali dan daerah tertentu yang telah terjangkit wabah di mana sejawat kita telah gugur di sana," kata drg Hananto.

Baca juga: Kemendikbud serahkan bantuan APD ke relawan dan rumah sakit

Baca juga: Akibat APD minim, petugas kesehatan Cianjur terpaksa gunakan jas hujan


Menurut dia, dokter gigi merupakan tenaga kesehatan yang berhubungan langsung dengan masyarakat dan rentan tertular wabah. Dari catatan PDGI, ada enam dokter gigi yang telah meninggal dunia akibat COVID-19.

"Dokter gigi paling dekat dengan masyarakat sehingga (risiko, red) menjadi tertular sangat tinggi," tambah dia.

Sementara itu, Ketua Perhati KL Prof Jenny Bashiruddin turut mengapresiasi bantuan APD dari Gugus Tugas. Menurut dia, bantuan APD itu akan menambah semangat bekerja para spesialis THT yang berada di garda terdepan merawat pasien COVID-19.

"Kita tahu dalam praktiknya ahli THT sangat close contact dengan pasien, sehingga kami sudah membuat beberapa pedoman dan contoh, harus pakai APD lengkap setidaknya level 2, masker N95. Kami sudah mendengar jeritan seluruh cabang bahwa masker N95 sangat kurang. Kami sudah membeli tetapi baru ada sedikit. Alhamdulilah gayung bersambut, BNPB mendengar (keluhan kami, red)," kata Jenny dalam sesi jumpa pers usai beraudiensi dengan Gugus Tugas.

Ia menjelaskan bantuan itu akan diserahkan ke ahli THT di seluruh Indonesia.

Dalam kesempatan tersebut, asosiasi dokter gigi dan perhimpunan ahli THT di Indonesia itu berharap agar bantuan tersebut dapat diberikan secara berkala sesuai dengan kebutuhan para tenaga kesehatan di lapangan.

Ikatan Dokter Indonesia melaporkan per Senin (6/4) ada 19 dokter yang meninggal akibat COVID-19. Jumlah itu belum menghitung jumlah dokter dengan status PDP (Pasien dalam Pengawasan) yang wafat dalam beberapa minggu terakhir.

Ke-19 dokter yang wafat itu, di antaranya, Prof Dr dr Iwan Dwi Prahasto (Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta); Prof Dr dr Bambang Sutrisna (Guru Besar Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia); dr Bartholomeus Bayu Satrio (IDI Jakarta Barat); dr Exsenveny Lalopua (Dinas Kesehatan Kota Bandung); dr Hadio Ali K (Perdossi DKI Jakarta/IDI Jakarta Selatan); dr Djoko Judodjoko (IDI Bogor); dr Adi Mirsa Putra (IDI Bekasi); dr Laurentius Panggabean (RSJ dr Soeharto Herdjan/IDI Jakarta Timur).

Korban lainnya, antara lain dr Ucok Martin (Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara/IDI Medan); dr Efrizal Syansudin (RSUD Prabumulih Sumatera Selatan/IDI Prabumulih); dr Ratih Purwarini (IDI Jakarta Timur); Laksma (Purn) dr Jeanne PMR Winaktu (RSAL Mintohardjo/IDI Jakarta Pusat); Prof Dr dr Nasrin Kodim (Guru Besar Epidemiologi FKM UI); Dr Bernadetta Tuwsnakotta (IDI Makassar); Dr dr Lukman Shebubakar (IDI Jakarta Selatan); Dr Ketty (IDI Tangerang Selatan); Dr Heru S (IDI Jakarta Selatan); Dr Wahyu Hidayat (IDI Kabupaten Bekasi); dan Dr Naek L Tobing (IDI Jakarta Selatan).

Baca juga: Cukupi APD, Mahfud: Genjot produksi lokal dan impor

Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar