Dokter RS Persahabatan : Masker kain alternatif bagi warga yang sehat

id Masker,Gugus Tugas Percepatan dan Penangan COVID-19,Covid-19,Corona

Penjahit di Sungai Duri tengah memproduksi masker dari kain. (ANTARA/Wati)

Jakarta (ANTARA) - Dokter Spesialis Paru RSUP Persahabatan, Erlina Burhan mengatakan penggunaan masker kain bisa menjadi alternatif bagi warga yang sehat sebagai bagian proteksi diri dari ancaman virus.

"Masker kain atau buatan rumah menjadi pilihan terakhir untuk mencegah penularan virus melalui partikel kecil (droplet) setelah masker N95 dan masker bedah," ujar Erlina saat konferensi pers Gugus Tugas Percepatan dan Penangan COVID-19 di Graha BNPB, Jakarta, Rabu.

Dalam paparannya, Erlina mengatakan menggunakan masker lebih baik dibandingkan tidak sama sekali. Dari analisis Universitas Johns Hopkins menggambarkan penggunaan masker efektif menekan laju penularan virus di sejumlah negara.

Adapun negara yang mampu menekan angka penularan dengan menggunakan masker tergambar di negara Korea Selatan, Jepang, Singapura, dan Hongkong.

Baca juga: Dokter ingatkan cara melepaskan masker bedah secara tepat

Sementara negara lain yang terlambat menerapkan langkah itu grafik penularannya tinggi seperti tercermin di negara China, Italia, Spanyol, Iran, hingga Amerika.

Upaya menggunakan masker itu dianggap bijak dan mampu mengurangi potensi penularan dari orang yang terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala apa pun serta sebagai upaya mengantisipasi pemborongan masker bedah dan N95 di pasaran.

"Masker kain lebih baik dibandingkan tidak menggunakan sama sekali," kata dia.

Menurut dia, masker kain memang tidak seefektif masker bedah maupun N95. Namun masker kain ini masih memiliki tingkat perlindungan bagi partikel droplet ukuran tiga mikron hanya 10 sampai 60 persen.

"Kemudian penggunaan masker kain, bila keadaan terpaksa bisa dipakai tapi memang tidak seefektif masker bedah. Masker kain ini adalah pilihan yang terakhir," kata dia.

Baca juga: Dokter : masker kain harus dicuci menggunakan deterjen dan air hangat

Pewarta : Asep Firmansyah
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar