Suku pribumi Brazil tentang langkah Bolsonaro rusak hutan Amazon

id brazil,masyarakat pribumi,masyarakat adat,suku adat,hutan amazon,bolsonaro

Seorang pemimpin komunitas pribumi Brasil mengikuti protes menentang penghancuran hutan Amazon, di luar kantor pusat European Commission di Brussels, Belgia, Selasa (5/11/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Francois Lenoir/pras.

Taman Nasional Xingu (ANTARA) - Masyarakat suku asli Brazil dan para penyadap pohon karet bergabung untuk menentang langkah yang diambil Presiden Brazil Jair Bolsonaro dengan menyebutnya akan merusak hutan Amazon, tempat mereka bergantung selama ini.

Sekitar 450 orang anggota dari 47 suku asli menggelar pertemuan hari kedua pada Rabu (15/1), mendiskusikan cara melawan langkah Bolsonaro yang melemahkan lembaga publik yang semestinya melindungi lingkungan dan hak-hak agraria masyarakat asli.

Bolsonaro sendiri menyebut bahwa masyarakat pribumi sudah terlalu banyak memiliki lahan dan ia ingin membuka pemesanan untuk kegiatan tambang komersial dan pertanian demi mengembangkan Amazon serta mengangkat kehidupan masyarakatnya dari kemiskinan.

Kepala suku Kayapo, Raoni Metuktire, yang menyerukan agar pertemuan digelar di desanya di sungai Xingu, meminta Kongres Brazil untuk menghalangi kebijakan presiden.

"Kami di sini untuk mempertahankan tanah kami dan memberitahu dia (Bolsonaro) agar berhenti berbicara hal buruk tentang kami," ujar Raoni, sosok yang menjadi rujukan global atas kampanye lingkungan yang dilakukannya tahun 1980 bersama musisi Sting.
Baca juga: Kerusakan Hutan Hujan Amazon Bertambah Parah
Baca juga: Tujuh negara sepakati pakta perlindungan hutan Amazon
Baca juga: Leonardo DiCaprio janjikan 5 juta dolar untuk hutan Amazo


Raoni secara tegas menyatakan bahwa ia tidak akan pernah menerima kegiatan tambang dilakukan di tanah leluhurnya.

Salah satu yang hadir dalam pertemuan itu adalah Angela Mendes, putri dari seorang penyadap pohon karet yang juga pemimpin serikat dagang serta aktivis lingkungan, Chico Mendes, yang tewas dibunuh oleh pengusaha peternakan pada 1988 karena usahanya melindungi hutan hujan Brazil.

"Bersatu kami bisa melawan. Mereka punya kuasa pemerintahan, namun kami punya kekuatan air, bunga, juga tanah leluhur," ujar Angela dalam konferensi pers.

Keberadaan masyarakat non-pribumi yang hidup dari usaha ekstraktif dengan menyadap karet dari alam dan menjual buah-buahan dari hutan menjadi terancam dengan adanya penggundulan hutan, kata Angela memberi peringatan.

Angela membentuk aliansi bersama dengan Sonia Guajajara, kepala organisasi payung bernama APIB yang merupakan organisasi terbesar dalam urusan suku adat.

"Ini adalah momen sangat serius dalam sejarah kami. Ini tampak seperti skenario perang," kata Sonia, menuduh Bolsonaro telah melayani kepentingan sektor pertanian dan peternakan Brazil untuk merangsek ke wilayah Amazon.

Peningkatan kekerasan terhadap 850.000 orang  pribumi Brazil atas konflik agraria dengan para peternak, penambang ilegal, dan pembalak liar mengancam masa depan suku adat, kata Sonia menegaskan.

Sementara itu, Bolsonaro telah berjanji untuk melibatkan masyarakat pribumi dalam ekonomi dan masyarakat modern Brazil. Namun Sonia menyebutnya sebagai suatu asimilasi yang setara dengan matinya budaya dan bahasa adat mereka.

Badan Urusan Masyarakat Pribumi Brazil, Funai, yang saat ini dipimpin oleh anggota kepolisian yang ditugaskan oleh Bolsonaro, menyebut bahwa pertemuan di Xingu adalah "acara privat" yang tidak bisa didukung karena tidak sejalan dengan kebijakan pemerintah.

Sumber: Reuters

Baca juga: Changmin TVXQ sumbang dana bantu hutan Amazon
Baca juga: Kemampuan Amazon menyerap karbon turun drastis

 

Pewarta : Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar