Anak-anak Meksiko menggigil di tenda-tenda di perbatasan AS

id pencari suaka Amerika,perbatasan Meksiko,suhu membeku

Para migran, yang kembali ke Meksiko dari Amerika Serikat dibawah Migrant Protection Protocols (MPP) untuk menunggu persidangan di pengadilan bagi pencari suaka, beristirahat di sebuah tempat perlindungan migran yang dikelola oleh pemerintah federal di Ciudad Juarez, Meksiko, Kamis (26/9/2019). (REUTERS/JOSE LUIS GONZALEZ)

CIUDAD JUAREZ, Mexico (ANTARA) - Pejabat Meksiko menyatakan prihatin akan kesehatan para pencari suaka Meksiko, termasuk sekitar 200 anak kecil yang tidur di tempat terbuka dekat perbatasan AS di Ciudad Juarez, mencoba memindahkan mereka ke tempat penampungan pada Rabu, ketika suhu turun di bawah titik beku.

Dalam beberapa bulan terakhir, di Ciudad Juarez terlihat peningkatan pesat upaya orang Meksiko untuk mengajukan permohonan suaka di Amerika Serikat, yang mengarah ke jaminan simpanan di kota tersebut karena pejabat perbatasan AS membatasi jumlah kasus suaka yang mereka terima di pelabuhan masuk setiap hari.

Daftar tunggu berisi sekitar 1.200 orang, di mana sekitar 550 tinggal di kamp-kamp di dekat jembatan ke Amerika Serikat, kata pemerintah negara bagian Chihuahua. Hampir setengah dari mereka yang berada di kamp adalah anak-anak di bawah usia 12 tahun.

"Demi kebaikan mereka sendiri, mereka tidak boleh berada di ruang umum ini," kata Enrique Valenzuela, yang mengepalai layanan perlindungan sipil di negara bagian Chihuahua dan berusaha membujuk para migran untuk pindah ke tempat penampungan.

"Ini untuk kebaikan putra dan putri mereka yang bisa terkena kejahatan dan juga cuaca buruk."

Prakiraan cuaca memprediksi suhu beku di wilayah Ciudad Juarez-El Paso hingga akhir pekan.

Kebijakan di bawah Presiden AS Donald Trump yang bertujuan mengurangi jumlah pendatang baru di Amerika Serikat telah menyebabkan puluhan ribu pencari suaka terutama Amerika Tengah tinggal selama berbulan-bulan di Meksiko ketika mereka menunggu tanggal pengadilan AS atau wawancara dengan pejabat perbatasan.

Pendukung imigrasi mengatakan kebijakan tersebut membuka kerentanan warga terhadap kejahatan, pemerasan dan unsur-unsurnya.

Pada Rabu, seorang kakek dari negara bagian Zacatecas duduk di sebuah panggangan kecil di mana orang-orang memasak sarapan, mengaduk cabai dan telur, sementara cucunya yang berumur satu tahun duduk di kursi yang dibungkus dengan banyak baju hangat.

Kopi yang dia minum dibuat dengan air yang masih beku ketika mereka mencoba menuangkannya ke dalam panci untuk direbus.

Hanya memberikan nama depannya karena takut akan pembalasan, Rodrigo mengatakan dia bepergian dengan putranya, menantu perempuan dan cucunya untuk menghindari kekerasan di negara bagian asal mereka.

Keluarga semua tidur bersama di tenda, mengisinya dengan kardus dan lembaran plastik. Ketika suhu turun menjadi 24 Fahrenheit (-4 Celcius) di pagi hari, bayi itu bangun menangis, kata Rodrigo.

Keluarganya telah menunggu lebih dari dua bulan untuk dipanggil dalam daftar suaka, kata Rodrigo, dan tidak punya rencana untuk pergi ke tempat berlindung meskipun menghadapi cuaca.

"Kami hanya memiliki sepuluh keluarga di depan kami dalam daftar, jadi kami akan menyeberang dalam delapan hari ke depan atau lebih ... jika Anda tidak berada di sini untuk panggilan telepon di pagi hari keluarga Anda dikeluarkan dari daftar setelah dua atau tiga absen, " kata Rodrigo.

Seorang wanita yang menolak menyebutkan namanya mengatakan dia mempertimbangkan untuk pindah ke kota lain untuk menghindari hawa dingin dan apa yang dia khawatirkan adalah anggota kartel yang mengikutinya dari negara bagian Guerrero.

Keluarga lain mengatakan mereka akan meninggalkan kamp, anak-anak yang khawatir akan jatuh sakit. Beberapa keluarga telah memutuskan untuk melintasi perbatasan secara ilegal daripada menunggu, kata mereka.

Para pejabat di negara bagian Chihuahua mencari suatu pertemuan dengan rekan-rekan mereka di A.S. untuk membahas situasi di kamp-kamp, kata seorang pejabat Meksiko, yang meminta namanya tidak disebutkan. Perlindungan Bea Cukai dan Batas AS tidak menanggapi permintaan komentar.

(Pelaporan oleh Julio-Cesar Chavez di Ciudad Juarez; Pelaporan tambahan oleh Julia Love di Mexico City dan Jose Luis Gonzalez di Ciudad Juarez. Editing oleh Lincoln Feast.)

Sumber: Reuters
Baca juga: AS akan ubah aturan terkait pencari suaka
Baca juga: MA Amerika Serikat bolehkan Trump menolak pencari suaka Amerika Tengah

 

Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar