Hari HAM Sedunia, P3PPAKB harap perempuan berperan dalam pembangunan

id ham

Kepala Dinas P3APPKB Sultra Andi Tenri Rawe Silondae saat diwawancara terkait peringatan Hari HAM Sedunia, Selasa (10/12/19). (ANTARA/Harianto)

Kendari (ANTARA) - Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana (P3APPKB) Provinsi Sulawesi Tenggara berharap perempuan dapat berperan dalam pembangunan.

Kepala Dinas P3APPKB Sultra Andi Tenri Rawe Silondae mengatakan berkaitan dengan Hari HAM Sedunia diharapkan perempuan bisa lebih berperan dalam pembangunan terutama pembangunan di Sultra.

Baca juga: Rekomendasi Setara Institute untuk meningkatkan perlindungan HAM

"Kami harapkan perempuan diberi kesempatan pada posisi yang strategis dalam pemerintahan. Kami ingin banyak perempuan-perempuan hebat berada di pemerintahan dengan posisi strategis, baik di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota," kata Andi Tenri di Kendari, Selasa.

Tenri juga mengatakan, kekerasan terhadap anak dan perempuan masih cukup tinggi di Sultra, di mana semuanya masuk dalam golongan pelanggaran HAM.

Baca juga: Menkumham beri penghargaan 272 kabupaten/kota peduli HAM

"Mudah-mudahan dengan Hari HAM ini semakin berkurang kekerasan pada perempuan dan anak. Yang seharusnya perempuan dan anak itu bisa diberi ruang kesempatan dalam posisi-posisi strategi, bukan untuk menjadi korban kekerasan," ujarnya.

Terkait aksi kekerasan seksual terhadap anak yang sering terjadi, ia mengecam atas tindakan tersebut. Apalagi, kata dia, anak itu masih dikategorikan di bawah umur, tetapi sudah mendapat perlakukan yang tidak sepantasnya.

Baca juga: Mantan Jaksa Agung RI sarankan cara ini untuk selesaikan persoalan HAM

"Hal ini memang menjadi bahan evaluasi kita, banyak anak-anak yang mengalami kekerasan seksual, tetapi proses penyelesaian hukumnya tidak pernah jelas. Ke depan kita akan lebih tingkatkan lagi. Semoga dengan Hari HAM ini tidak ada lagi kekerasan terhadap anakdan perempuan," katanya.

Pewarta : Muhammad Harianto
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar