Presiden perintahkan pengamanan tambahan bagi pejabat negara

id Wiranto ditusuk, penusukan wiranto, menkopolhukam, keadaan menkopolhukam, keadaan wiranto, jokowi jenguk wiranto, presiden jokowi, joko widodo, oktobe

Presiden Jokowi usai menjenguk Menko Polhukam Wiranto di Paviliun Kartika, RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta pada Jumat (11/10). (Foto: Bayu Prasetyo)

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo memerintahkan Polri untuk menambah pengamanan bagi pejabat negara.

"Kemarin langsung saya sudah perintahkan juga kepada Kapolri untuk pejabat-pejabat agar diberikan penambahan pengamanan," kata Presiden usai menjenguk Menko Polhukam Wiranto di Paviliun Kartika, RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta pada Jumat.

Baca juga: Relawan Jokowi kecam tindakan penusukan terhadap Wiranto

Menurut dia, kendati sudah ada pengamanan bagi pejabat, namun perlu ditambah untuk menghindari kejadian penyerangan.

"Agar peristiwa yang terjadi kepada Menko Polhukam, Bapak Wiranto, tidak terulang lagi," tegas Presiden.

Presiden juga mengatakan upaya Pasukan Pengamanan Presiden dalam penjagaan kepresidenan tetap waspada.

Baca juga: Wiranto ditusuk, Jokowi tetap akan swafoto dengan warga masyarakat

Jokowi mengatakan interaksi antara dirinya dengan masyarakat tetap dapat dilakukan. "Masihlah, selfie (swafoto) saja nggak apa-apa," ucap Jokowi.

Wiranto pada Kamis (10/10) ditusuk oleh terduga teroris di Alun-alun Menes, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten usai melakukan kunjungan kerja.

Lalu dia diterbangkan ke RSPAD setelah mendapatkan pengobatan awal di Puskesmas Menes dan RSUD Berkah Pandeglang.

Presiden telah mengarahkan pengusutan tuntas insiden penusukan kepada Wiranto.

Jokowi juga mengajak masyarakat untuk memerangi terorisme, dan radikalisme di negeri ini.

Baca juga: Pengamat sebut penjagaan Kepala Negara lebih diperketat

Pewarta : Bayu Prasetyo
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar