Bupati Purwakarta: Tutup perusahaan tambang penyebab "hujani batu"

id Hujan batu, rumah tertimpa batu, batu menimpa rumah warga

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika saat meninjau lokasi "hujan batu" di daerahnya. (Antara/HO-Pemkab Purwakarta)

Purwakarta (ANTARA) - Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika menyampaikan sebagian besar warga Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru, Kabupaten Purwakarta, Jabar, menginginkan agar perusahaan tambang yang mengakibatkan "hujan batu besar" ditutup.

"Ketika saya ke sana, mereka (warga Desa Sukamulya) meminta untuk ditutup saja perusahaan tambang di daerahnya," kata bupati, di Purwakarta, Kamis.

Baca juga: Dedi Mulyadi: Beri sanksi tegas perusahaan tambang yang ceroboh

Ia mengatakan, sebagian besar warga menginginkan agar ke depan tidak ada lagi aktivitas tambang di daerahnya, karena merugikan masyarakat.

Apalagi menurut sejumlah pengakuan warga, katanya, keberadaan perusahaan tambang itu tidak ada kontribusinya kepada mereka.

Anne mengaku bisa mengetahui setelah dirinya datang ke lokasi kejadian dan berbincang-bincang dengan warga.

Pada Selasa (8/10), terjadi hujan batu yang berukuran besar di Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru. Tujuh rumah milik warga dan satu bangunan sekolah mengalami kerusakan.

Baca juga: Polisi siap proses hukum jika "hujan batu" akibat kelalaian

Peristiwa bebatuan yang menghujani rumah warga itu akibat aktivitas blasting atau peledakan batu yang dilakukan perusahaan tambang, PT Mandiri Sejahtera Sentra (MSS).

Bupati mengaku tidak bisa berbuat banyak untuk menindak perusahaan itu, pihaknya kini masih menunggu hasil investigasi dari inspektur pertambangan dalam tujuh hari ke depan.

"Tapi kalau memang terbukti batu besar itu jatuh karena blasting (peledakan), saya harap ditutup saja. Karena dari penuturan warga, batu yang jatuh bentuknya seperti terbelah, beda kalau memang menggelinding," kata dia.

Pewarta : M.Ali Khumaini
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar