Terdakwa Liliana paparkan asal-usul uang suap Rp1,2 miliar

id suap imigrasi,liliana hidayat

Arsip: terdakwa pemberi suap Imigrasi Mataram Liliana Hidayat (tengah) duduk menghadap Majelis Hakim dalam persidangannya di Pengadilan Negeri Tipikor Mataram, NTB. (ANTARA/Dhimas BP)

Mataram (ANTARA) - Terdakwa Liliana Hidayat memaparkan asal-usul uang suap Rp1,2 miliar yang diberikan kepada pihak Imigrasi Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Pemaparan asal-usul uang suap sebanyak Rp1,2 miliar itu disampaikan Liliana dalam sidang pemeriksaan terdakwanya yang digelar di Pengadilan Negeri Tipikor Mataram, Rabu.

"Sumber uang itu diambil dari rekening PT WBI (Wisata Bahagia Indonesia) yang ada di Bank OCBC NSP, Denpasar. Itu uang Rp725 dari dua rekening disana," ujarnya.

Uang yang disetorkan pertama dalam tas ransel itu dicairkannya pada 24 Mei 2019 melalui Bank OCBC NSP Cabang Mataram.

Baca juga: Terdakwa Liliana sampaikan alasan berikan suap ke imigrasi

Baca juga: Sidang pemeriksaan terdakwa pemberi suap imigrasi ungkap peran Ainudin

Baca juga: Saksi: Penyelidikan dua WNA berawal dari laporan mantan GM Sundancer


Uang tersebut, jelasnya, merupakan uang bulanan yang biasa disetorkan oleh anak perusahaan PT WBI yang berada di Singapura, yakni T-ierra Group Pte Ltd yang berada dibawah pimpinan bosnya, Dwayne Lee Hill.

"Sebenarnya uang itu disiapkan untuk pembangunan vila di atas lahan milik PT WBI. Jadi uang itu adalah uang PT WBI yang saya pinjam untuk kasus ini," ucap Liliana.

Pencairannya, kata dia, langsung oleh dirinya yang bertindak sebagai Direktur PT WBI untuk pemilik saham properti di Hotel Wyndham Sundancer Lombok Resort.

"Jadi pencairannya sudah seizin bos saya," katanya.

Selain uang yang ditarik dari Bank OCBC NSP, uang setoran kedua dengan jumlah Rp473 juta, dia ambil dari brankas PT WBI yang ada di Wyndham Sundancer Lombok Resort.

Pewarta : Dhimas Budi Pratama
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar