BMKG sebut gempa Bogor akibat aktivitas tektonik Sesar Citarik

id Gempa Bogor,Sesar Citarik,BMKG,Hendro Nugroho

Ilustrasi - Gempa magnitudo tektonik akibat pergeseran kerak bumi. ANTARA/Ist/am.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah II Tangerang Hendro Nugroho mengatakan gempa tektonik Magnitudo 4,0 yang terjadi di Kabupaten Bogor pada Jumat pukul 11.10 WIB akibat aktivitas Sesar Citarik.

"Ditinjau dari lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya tampak bahwa gempa bumi yang terjadi merupakan gempa bumi dangkal akibat aktivitas Sesar Citarik," kata Hendro melalui siaran pers yang dibagikan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui perpesanan sekejap di Jakarta, Jumat.

Hendro mengatakan pusat genpa berada pada koordinat 6,7 Lintang Selatan dan 106, 51 Bujur Timur di darat 101 kilometer Barat Daya Kabupaten Bogor dengan kedalaman lima kilometer.

Baca juga: Aktivitas Sesar Citarik penyebab gempa kedalaman 1 km di Sukabumi

Berdasarkan peta tingkat guncangan BMKG dan laporan masyarakat, gempa dirasakan di wilayah Sukabumi (Skala Intensitas Mercalli II hingga III), Ciptagelar (Skala III), Panggarangan Jatake, Cikotok, dan Bogor (Skala II hingga III).

"Belum ada laporan kerusakan bangunan sebagai dampak gempa," katanya.

 Hasil monitoring hingga pukul 11.35 WIB juga belum menunjukkan adanya aktivitas gempa susulan, tuturnya.

Hendro mengimbau masyarakat tetap tenang dan terus mengikuti informasi resmi BMKG.

BMKG akan terus memantau perkembangan gempa tersebut, ujarnya.

Baca juga: Gempa Sukabumi akibat sesar yang aktif

  

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar