Legislator Golkar Surabaya Binti Rochmah ditahan

id Kejari Surabaya tahan Binti,legislator Surabaya ditahan Kejari,kejari tanjung perak,kasus jasmas,kota surabaya,legislator golkar suabaya

Binti Rochmah berupaya menghindari wartawan di tengah proses penyidikan di Kantor Kejari Tanjung Perak Surabaya, Jumat (16/8). (Antara Jatim/ Hanif Nashrullah)

Surabaya (ANTARA) - Anggota DPRD Kota Surabaya dari Partai Golongan Karya (Golkar), Binti Rochmah, ditahan Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak Surabaya setelah ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara dugaan korupsi dana jaring aspirasi masyarakat (Jasmas) Pemkot Surabaya 2016.

Kepala Kejari Tanjung Perak Surabaya Rachmat Supriyadi mengatakan, dalam perkara tersebut, Binti berperan sebagai pengumpul proposal dana Jasmas Pemkot Surabaya 2016 dari Agus Setiawan Tjong, yang juga telah divonis hukuman enam tahun penjara.

Baca juga: Kejari Perak tahan Wakil Ketua DPRD Kota Surabaya
Baca juga: Kejari Tanjung Perak tahan anggota DPRD Surabaya karena diduga korupsi


"Peran Binti sama dengan dua anggota DPRD Kota Surabaya lainnya yang telah kami tetapkan sebagai tersangka terlebih dahulu, terkait dengan proposal dana Jasmas Pemkot Surabaya 2016 yang dikoordinir oleh Agus Setiawan Tjong," katanya kepada wartawan usai melakukan penahanan di Surabaya, Jumat malam.

Selain Binti, dua legislator yang terlebih dahulu ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara ini adalah anggota DPRD Kota Surabaya dari Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) Sugito dan Wakil Ketua DPRD Kota Surabaya dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Aden Dharmawan.

Penyidik Kejari Tanjung Perak Surabaya, menurut Rachmat, juga mengantongi lebih dari dua alat bukti terhadap masing-masing ketiga legislator tersebut yang terindikasi telah menindaklanjuti proposal yang digalang Agus Setiawan Tjong untuk mendapatkan dana Jasmas Pemkot Surabaya tahun 2016 dengan menerima komisi.

Agus Setiawan Tjong dalam perkara ini mengoordinir sedikitnya 230 proposal dana Jasmas dari berbagai wilayah rukun tetangga se- Surabaya di tahun 2016. Di antaranya sebanyak 42 proposal dana Jasmas dicairkan Pemkot Surabaya melalui anggota dewan Binti Rochmah.

"Pencairan dana Jasmas untuk tiap proposal beragam, paling sedikit Rp50 juta. Setiap anggota dewan yang berhasil mencairkan dana Jasmas dari Pemkot Surabaya menerima komisi yang prosentasenya telah diatur oleh Agus Setiawan Tjong. Ini nanti akan kami buktikan di pengadilan," ucap Rachmat.

Penyidik Kejari Tanjung Perak Surabaya menghitung komisi dari pencairan dana Jasmas Pemkot Surabaya tahun 2016 yang diterima anggota DPRD Kota Surabaya dari ratusan proposal yang disodorkan Agus Setiawan Tjong telah merugikan negara senilai Rp5 miliar.

Baca juga: Fraksi Golkar Surabaya sikapi anggotanya ditahan Kejaksaan
Baca juga: Kejaksaan tahan bendahara Dinas ESDM Jatim terkait pungli

Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar