Dorfin mengakui biaya hidup di Rutan Polda NTB sangat tinggi

id dorfin felix,rutan polda,polda ntb,suap polda,pungli rutan,kompol tuti

Penyelundup narkoba asal Perancis Dorfin Felix (kedua kanan), ketika dihadirkan sebagai saksi persidangan pungli Rutan Polda NTB dengan terdakwa Kompol Tuti di Pengadilan Negeri Tipikor Mataram, NTB, Rabu (14/8/2019). (ANTARA News/Dhimas BP)

Mataram (ANTARA) - Dorfin Felix, penyelundup narkoba asal Prancis mengakui biaya hidup sebagai seorang tahanan di Rutan Polda NTB sangat tinggi.

Dorfin menyatakan hal tersebut ketika dihadirkan sebagai saksi dalam sidang terdakwa pungutan liar Rutan Polda NTB, Kompol Tuti Mariyati di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Rabu.

Pada persidangan yang diketuai Hakim Sri Sulastri, Dorfin Felix memberikan kesaksian dengan didampingi seorang penerjemah dari Kantor Bahasa NTB.

"Semua di sana mahal, makanan juga mahal, untuk karpet saja, saya harus bayar Rp2 juta," kata Dorfin melalui penerjemahnya.

Belum lagi uang yang harus dia keluarkan untuk diberikan kepada petugas jaga di Rutan Polda NTB. Dorfin mengaku kerap memberikan uang kepada petugas jaga dengan nominal Rp100 ribu-Rp200 ribu.

"Makanya saya sediakan uang di kantong saya sampai Rp5 juta," ujarnya.

Baca juga: Dorfin ceritakan kronologi kabur dari Rutan Polda NTB
Baca juga: Hakim banding jatuhkan vonis 19 tahun untuk Dorfin Felix
Baca juga: Jaksa tahan Kompol Tuti terdakwa penerima suap kasus narkoba


Terkait dengan keterangan tersebut, Majelis Hakim kemudian menanyakan asal-usul uang Dorfin. Kepada Majelis Hakim, Dorfin mengaku mendapatkannya dari kiriman orang tuanya di Prancis.

"Saya dikirimkan ibu saya melalui Western Union. Saya dibantu Tuti untuk mengambilnya," kata Dorfin.

Untuk menghubungi orang tuanya yang berada di Prancis, Dorfin mengaku dibantu Tuti dengan dipinjamkan telepon genggam.

Uang yang berdasarkan alat buktinya diterima dalam dua kali pengiriman dengan nilai keseluruhan mencapai Rp15 juta. Dorfin menggunakannya untuk biaya hidup selama berada dalam Rutan Polda NTB.

"Jadi selama dua bulan saya berada di rutan, uang saya gunakan untuk bayar karpet, HP, makan dan juga TV. Tapi TV itu bukan disimpan di kamar saya, di lorong, biar bisa dinikmati yang lain," katanya.

Pewarta : Dhimas Budi Pratama
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar