Panglima Garda Revolusi: Amerika tidak berani serang Iran

id Panglima Garda Revolusi,Ketegangan Iran dengan AS

Ilustrasi : Presiden Donald Trump pada Rabu (8/5/2019) memerintahkan sanksi baru terhadap Iran, kali ini menargetkan sektor logam industri. (Foto: Istimewa)

Jenewa (ANTARA) - Amerika Serikat dan para pendukungnya tidak berani menyerang Iran karena "semangat perlawanannya", kata seorang panglima Garda Revolusi Iran, Rabu. 

Ketegangan telah meningkat antara Iran dan AS setelah Washington mengerahkan tambahan pasukan militer ke Timur Tengah, termasuk kapal induk pengangkut pesawat B-52 dan peluru-peluru kendali Patriot, untuk unjuk kekuatan terhadap apa yang dikatakan para pejabat AS sebagai ancaman-ancaman Iran terhadap tentara dan kepentingannya di kawasan itu.

"Amerika yang kriminal dan para sekutu regional dan Barat-nya tidak berani melancarkan serangan militer saling berhadapan terhadap negara kami, karena semangat perlawanan dan rela berkorban rakyat dan para pemudanya," kata Mayor Jenderal Gholamali Rashid, yang dikutip kantor berita Fars.

Dalam pesan dengan menggunakan Twitter yang disampaikan kepada Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, pada Rabu, seorang penasihat Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pengerahan militer AS ke kawasan itu merupakan provokasi yang disengaja.

"Anda @Menlu Pompeo jangan bawa kapal-kapal perang ke kawasan kami dan menyebutnya pencegahan. Itu disebut provokasi. Hal itu memaksa Iran menggambarkan pencegahannya sendiri, yang Anda sebut provokasi, Anda lihat siklusnya?" cuit penasihat itu, Hesameddin Ashena, dalam bahasa Inggris.

Pada Ahad, Presiden AS Donald Trump mencuit, "Jika Iran inginkan perang, Iran resmi habis. Jangan pernah ancam Amerika Serikat lagi!"

Sumber: Reuters

Baca juga: Rouhani: situasi sekarang tidak cocok untuk perundingan
Baca juga: As-Sadr: Perang AS-Iran akan jadi "akhir buat Irak"

Pewarta : Mohamad Anthoni
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar