Badan meteorologi Arab Saudi peringatkan kemungkinan banjir di Makkah

id Haji,Arab Saudi,Banjir

Jamaah haji Indonesia keluar dari tenda di Arafah, Arab Saudi, setelah hujan yang sempat mengguyur kawasan itu reda pada Minggu malam (20/08/2018). (ANTARA/Anom Prihantoro)

Riyadh, Arab Saudi (ANTARA News) - Badan Meteorologi Arab Saudi pada Ahad (19/8) mengumumkan kemungkinan banjir di Makkah akibat hujan sangat lebat dan sedang, demikian laporan stasiun televisi lokal Al Akhbariya.

Badan Meteorologi itu memprakirakan bahwa cuaca yang tidak stabil yang menyelimuti Makkah, Minna dan Arafah berlangsung sampai malam, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Senin pagi. Hujan turun saat sebanyak dua juta orang berada di tenda di Minna untuk melaksanakan Ibadah Hari Tarwiyah.

Tak ada peringatan yang dikeluarkan berkaitan dengan kesepalamatan jamaah calon Haji, yang dijadwalkan menuju Padang Arafah saat fajar Senin waktu setempat.

Gambar yang ditayangkan stasiun televisi Al Arabiya di media sosial memperlihatkan Kiswah Ka`bah, kain yang menyelimuti Ka`bah, terbuka akibat kuatnya hembusan angin di Makkah pada Ahad malam.

Baca juga: Dua orang tewas akibat banjir di Jeddah

Musim Haji berlangsung di Arab Saudi dengan pengamanan ketat dan standard keselamatan tinggi untuk menjamin keselamatan jamaah.

Tenda jamaah haji untuk wukuf di Arafah diguyur hujan dan diterpa angin saat waktu Shalat Maghrib waktu setempat.

Sebelum hujan turun angin kencang menerpa daerah di sekitar perkemahan jamaah calon haji Indonesia.

Saat jamaah wudhu untuk shalat Maghrib, pengumuman beberapa kali dikeluarkan agar jamaah tetap berada di tenda seiring terpaan angin yang menerbangkan debu di kawasan Padang Arafah.

Akibat hujan tersebut, listrik di sekitar tenda Arafah juga mati, tapi tidak jelas apakah listrik padam berkaitan dengan mesin diesel pembangkit listrik yang terdampak hujan.

Kendati demikian, aktivitas jamaah calon haji tetap berlangsung seperti biasa. Mereka tetap melangsungkan Shalat Maghrib di tenda yang difungsikan sebagai musholla sebagaimana biasa.

Baca juga: Kantor Teknis Urusan Haji Indonesia di Jeddah kena banjir

 

Pewarta : Antara
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar