Thailand catat rekor COVID-19 lagi, vaksinasi 5,6 persen

id thailand,covid-19,vaksin

Petugas kesehatan masyarakat membawa tes usap penyakit virus corona (COVID-19) kepada warga yang tinggal di daerah terpencil, di tengah naiknya jumlah infeksi penyakit virus corona, di Samut Prakan, dekat Bangkok, Thailand, Senin (19/7/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Soe Zeya Tun/hp/cfo (REUTERS/SOE ZEYA TUN)

Bangkok (ANTARA) - Thailand pada Senin melaporkan penambahan 15.376 kasus COVID-19, rekor kedua selama dua hari berturut-turut, di tengah kritik terhadap kecepatan vaksinasi pemerintah yang tertinggal di belakang negara-negara tetangganya.

Negara di Asia Tenggara itu mencatat 512.678 kasus selama pandemi. Pada Senin, jumlah kematian akibat COVID-19 bertambah 87 sehingga totalnya menjadi 4.146.

Setelah berhasil menahan laju penyebaran virus corona hampir sepanjang tahun 2020, pihak berwenang telah berjuang dalam beberapa bulan terakhir untuk menghadapi lonjakan kasus akibat varian-varian baru, termasuk varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India.

Thailand menargetkan untuk memvaksin 50 juta orang pada akhir tahun ini. Namun, hingga kini baru 5,6 persen dari 66 juta lebih penduduknya yang sudah menerima dua dosis vaksin, sementara 18,94 persen sudah menerima satu dosis.

Baca juga: Thailand perluas area penguncian saat kasus COVID-19 melonjak
Baca juga: Proyeksi kasus COVID-19 capai 30 ribu, Thailand peringatkan warganya


Strategi vaksinasi di negara itu sangat bergantung pada vaksin AstraZeneca yang diproduksi secara lokal oleh Siam Bioscience, namun pengirimannya telah mengalami penundaan.

Ribuan orang berusia di atas 60 tahun, wanita hamil, dan mereka yang memiliki gangguan kesehatan seperti obesitas, pada Senin antre di stasiun kereta pusat Bang Sue di Bangkok untuk menjalani vaksinasi. Kegiatan itu merupakan bagian dari skema pemerintah untuk mengimunisasi kelompok rentan.

"Saya yakin virus itu akan hilang dari negara ini jika semua orang divaksin," kata Charn, 48 tahun, yang enggan memberi nama lengkapnya dan sedang mengantar kerabatnya yang lanjut usia untuk mendapatkan vaksin.

Akibat lonjakan kasus, Thailand pekan lalu memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di ibu kota Bangkok dan 12 provinsi berisiko tinggi, termasuk menunda sebagian besar penerbangan domestik dan memperluas area pembatasan.

Sumber: Reuters

Baca juga: AstraZeneca upayakan lebih banyak pasokan vaksin untuk Thailand
Baca juga: Nakes Thailand telusuri kanal jangkau pasien COVID-19 daerah terpencil

Pewarta : Anton Santoso
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar